My Buku Kuning Center : ULUMUL QUR'AN 6 (ILMU TAFSIR)

Tuesday, May 08, 2012

ULUMUL QUR'AN 6 (ILMU TAFSIR)


Tafsir, tokoh tafsir, dan KARYA tafsir
Oleh:  Med HATTA
Mukaddimah:

الحمد لله الذي بنعمته تتم الصالحات 

Ilmu Tafsir (علم التفسير): adalah ilmu independen yang khusus membahas tentang penafsiran al-Qur’an. Adapun definisinya menurut etimologi dan terminologi, sebagai berikut:

  • Tafsir Menurut Definisi Etimologi:
Tafsir (التفسير), menurut definisi bahasa Arab mempunyai arti yang sangat luas dan cukup berfariasi, namun semuanya berorientasi diseputar arti menyingkap, mengurai, dan menjelaskan secara mutlak, baik itu menyingkapkan karena kalimatnya sulit atau hal lain,  dikatakan: (فسرت اللفظ فسرا) “fassartu al-lafdza fasran” (saya telah menyingkaf arti kalimat itu dengan suatu penyingkap), dan (وفسرته تفسيرا) “wa fassartuhu tafsiran” (dan saya telah menyingkapkannya sebagai suatu penyingkapan), lebih mempertegas karena tingkat kesulitannya lebih rumit[1]

Al-Laitsi menyebutkan dari al-Khalil bin Ahmed menjelaskan[2]: Asli (التفسير) “at-Tafsir” dari suku kata (الفسر) “al-Fasaru” yaitu keterangan, dan mengatakan: (والتفسرة) “wat-Tafsaratu”, ialah sebutan air seni yang selalu dinantikan oleh para dokter untuk menunjukkan hasil diagnosa atas penderita sakit tubuh. Dengan demikian, segala sesuatu yang diketahui dengannya menjelaskan atas sesuatu, maka itu adalah tafsirnya.[3] 

Kalimat tafsir disebutkan di dalam al-Qur’an hanya pada satu tempat saja, yaitu firman Allah:
وَلا يَأْتُونَكَ بِمَثَلٍ إِلا جِئْنَاكَ بِالْحَقِّ وَأَحْسَنَ تَفْسِيرًا (٣٣)Ÿ
Artinya: “tidaklah orang-orang kafir itu datang kepadamu (membawa) sesuatu yang ganjil, melainkan Kami datangkan kepadamu suatu yang benar dan yang paling baik penjelasannya.” (QS: 25: 33). 

Ibnu Abbas menafsirkan: yaitu penjelasan. Dari menelusuri semua kamus bahasa Arab, semakin jelas bahwa tafsir berfungsi dalam bahasa sebagai penjelasan “live” (langsung), cukup ungkapan al-Khalil di atas sebagai bukti autentik untuk hal itu.
  • Tafsir Menurut Terminologi:
Para pakar bahasa Arab berbeda definisi dalam menjelaskan pengertian tafsir menurut terminologi ahli tafsir, lalu mereka mengajukan konsep yang beraneka ragam. Penulis telah berusaha keras menentukan yang paling meyakinkan dari konsep-konsep tersebut dalam menjelaskan makna tafsir secara terminologi, dan pada akhirnya penulis  tawakkal dan merumuskan: Bahwa yang dimaksud ilmu tafsir adalah menjelaskan makna yang relefan sesuai yang diinginkan Allah SWT dengan firman-Nya[4].  

Maka atas dasar itulah, penulis beranjak dari definisi bahasa kalimat tafsir, yaitu penjelasan, penyingkap, atau uraian, atau diagnosis, dan menjadikannya sebagai dasar rumusan dalam menetapkan definisi yang sesuai dengan maksud tafsir. Selanjutnya, penulis berkesimpulan: Bahwa segala informasi di dalamnya mengandung penjelasan makna, maka itu adalan bagian dari tafsir[5].

Kata as-Suyuthi: Tafsir adalah menyingkap arti kalimat-kalimat al-Qur’an dan menjelaskan maksud dari kandungannya[6]

Demikian definisi tafsir, sebagai pengantar pertemuan ke-6  Mata Kuliah Ulumul Qur’an (pembahasan ilmu tafsir) untuk mahasiswa semester II (2011/ 2012), Fakultas Syari’ah Prodi Fiqh dan Ushul Fiqh, Institute of Ma’had Aly Sa’iidusshiddiqiyah, Kedoya – Jakarta Barat. Inti pembahasan pertemuan ini, sebagai berikut: 

Pengantar Pengenalan Ilmu Tafsir:
  • Perkembangan Ilmu Tafsir
  • Klasifikasi Tafsir
  • Tujuan Penulisan Ilmu Tafsir
  • Karya Tafsir Dari Kalangan Syi’ah
  • Karya Tafsir dari Kalangan Mu’tazilah
  • Karya Tafsir Terpopuler dari Kalangan Ahlussunnah
  • Tokoh Tafsir dan Karya-karyanya
  • Daftar referensi
Perkembagan Ilmu Tafsir :
Istilah tafsir al-Qur’an sudah dikenal luas semenjak era turunnya wahyu itu sendiri, karena ayat-ayat al-Qur’an saling menafsirkan satu sama lain. Dan terkadang sebagian sahabat butuh dijelaskan sesuatu dari al-Qur’an, lalu nabi Muhammad SAW menguraikannya kepada mereka. Sebagaimana firman Allah SWT:
 Artinya: “dan Kami turunkan kepadamu al-Quran, agar kamu menerangkan pada umat manusia apa yang telah diturunkan kepada mereka”.
Oleh karena itu, maka dikenallah oleh para ulama dan menyebutkannya di dalam karya-karya mereka beraneka ragam dari tafsir al-Qur’an terhadap al-Qur’an dan dari tafsir al-Hadits terhadap al-Qur’an. 

Kemudian setelah periode turunnya wahyu pada era nabi SAW, para sahabat dan tabi’in yang datang sesudahnya mengambil alih peranan itu, dari menjelaskan segala hal yang memerlukan penjelasan dari al-Qur’an, maka berdirilah institut-institut perintis dibidang tafsir al-Qur’an, seperti institut tafsir di Makkah al-Mukarramah, Madinah al-Munawwarah, negeri Syam, dan Irak. Sehingga dengan demikian bermunculanlah karya-karya tafsir dengan jumlah sangat fantastis, yang tidak terhitung banyaknya. 

Semua karya-karya tafsir tersebut bercorak sesuai latar belakang penafsirnya, sebahagian mereka mewarnai tafsirnya dengan menerapkan dari segi bahasa, balaghah, fiqih, dan hukum-hukum; ada pula menggunakan tinjauan dari hal-hal yang menyangkut teologi, retorika, atau tasawwuf dan zauq ahli sufi serta isyarat mereka; dan sebahagian yang lain memilih metode ringkas dan sedang dalam penguraiannya. Demikian hingga akhirnya tafsir al-Qur’an telah menjadi sebuah ilmu yang independen (berdiri sendiri), yang melahirkan pada ratusan bahkan ribuan jilid kitab-kitab tafsir[7].
Klasifikasi Tafsir:
Untuk mengklasifikasikan tafsir al-Qur’an harus melihat dari berbagai tinjauan yang berbeda-beda sesuai dengan tinjauan yang diterapkan, dan tinjauan-tinjauan tersebut adalah:
  • Pertama: Melihat tafsir dari segi penalarannya, tinjauan ini dapat dibagi kepada empat kategori, diriwayatkan oleh Ibnu Jarir at-Thabari dari Sufyan at-Tsauri dari Ibnu Abbas, sebagai berikut[8]:
  1. Bagian yang dapat dicernah bangsa Arab karena bahasanya
  2. Tafsir yang tidak dicernah seseorang karena kebodohannya
  3. Tafsir hanya dapat dicernah oleh ulama
  4. Tafsir yang tidak dimengerti kecuali hanya Allah.
  • Kedua: Melihat tafsir dari segi metedologi penerapannya, baik menerapkan dari al-Qur’an itu sendiri, atau dari sunnah, atau dari perkataan sahabat dan tabi’in; ataupun dari hasil pemikiran dan ijtihad; bahkan mungkin juga tidak menggunakan metedologi-metedologi penerapan telah disebutkan, tapi mengandalkan insting dan luapan indra, maka tafsir dengan tinjauan kedua ini terbagi kepada tiga klasifikasi:
  1. Tafsir Riwayat, dan dinamakan juga Tafsir bil-Ma’tsur
  2. Tafsir Dirayah, dan dinamakan Tafsir Pemikiran
  3. Tafsir Isyari, dan dinamakan Tafsir Isyarat yang mengandalkan insting dan isyarat.
  • Ketiga: Melihat tafsir dari segi metedologi pemaparannya, ada yang hanya sekedar menjelaskan arti kalimat dalam bahasa, kemudian ada menjelaskan arti jumlah atau ayat-ayat dengan sistem pemaparan terarah, maka tinjauan ini dibagi kepada dua klasifikasi, sebagai berikut:
  1. Tafsir Ijmali
  2. Tafsir Tahlili
  • Keempat: Melihat tafsir dari segi spesialisasinya membahas tema-tema tertentu dari al-Qur’an, tema umum seperti aqidah dan hukum-hukum, atau tema tertentu seperti shalat, tauhid, dan yang lainnya. Dan tinjauan terakhir ini dibagi menjadi dua klasifikasi:
  1. Tafsir Umum
  2. Tafsir Maudhu’i, atau sering disebut Tafsir Tematik.
  • Tujuan Penulisan Ilmu Tafsir:
Adapun tujuan penulisan ilmu tafsir adalah banyak hal, di antaranya dan yang paling menonjol, yaitu:
  1. Masuknya kedalam agama Islam bangsa-bangsa yang tidak memahami bahasa Arab.
  2. Lemahnya penguasaan bahasa Arab bagi umat Islam dan banyaknya dialeg yang dipergunakan.
  • Karya-Karya Tafsir Dari Kalangan Syi’ah:
  1. At-Tibyanul Jami’ li Kulli Ulumil Qur’an: Karya Syaikh Thaifah Abu Jaafar Mohamed bin al-Hassan Ibn Ali at-Thousi (385 – 460 H), kitab ini dicetak setebal 10 jilid jumbo, Penerbit an-No’man, an-Nejef al-Asyraf, Irak. Menyebutkan dipembukaannya bahwa tafsir pertama yang mencakup semua ilmu-ilmu al-Qur’an.
  2. At-Tadabburu fil Qur’an: Karya Ayatullah Sayyid Muhamad Ridha as-Syirazi
  3. Al-Mizan fi Tafsiril Qur’an: Karya al-Allamah at-Thabathabai
  4. Al-Amtsal fi Tafsiri Kitaballahi al-Munazzal: Karya Syaikh Nashir Makarim az-Syirazi.
  • Karya-Karya Tafsir dari Kalangan Mu’tazilah:
  • Al-Kassyaf ‘an Haqaiqit Tanzil wa Oyounil Aqawil fi Wujuhit Ta’wil, karya: Mahmoud Jadallah bin Omar az-Zamakhsyari (w. 538 H), Tafsir ini menyingkap sisi mukjizat balaghal al-Qur’an, retorika dan bahasanya.
  • Karya-Karya Tafsir Terpopuler dari Kalangan Ahlussunnah:
  1. Jami’ul Bayan fi Tafsiril Qur’an (Tafsir at-Thabari): Karya tokoh besar ilmu tafsir dan pakar bahasa, Imam Ibnu Jarir at-Thabari (w. 310 H), karya ini merupakan yang paling besar, terpopuler dan referensi utama bagi semua tokoh tafsir, karena paling autentik dan kitab yang pertama dicetak dalam bidang ilmu Tafsir bil Ma’tsur. Kitab ini dicetak oleh: Penerbit Darul Ma’arif – Mesir, Dibaca ulang oleh: Mahmoud Mohamed Syakir dan Ahmed Syakir.
  2. Tafsir Ibnu Abbas: Ini sebenarnya bukan tafsir utuh, tetapi kutipan dari seorang sahabat yang mulia Ibnu Abbas ra.
  3. Tafsir Ibnu Katsir
  4. Tafsir al-Qurthubi
  5. Tafsir al-Jalalain
  6. Tafsir al-Kabir: Karya Fakhruddin ar-Razi
  7. Tafsir Ruhul Ma’ani: Karya al-Allamah al-Alousi
  8. Fi Dzilalil Qur’an Karya Sayyi Quthub
  9. Tafhimul Qur’an: Karya Abu al-A’laa al-Maududi (Bahasa Urdu)
  10. Ma’ariful Qur’an: Karya Mufti Muhammad Syafi’ (Bahasa Urdu)
  11. Tadabburul Qur’an: Karya Amin Ihsan Ilahi
  • Tokoh Tafsir dan Karya-karyanya:
  1. Abul Faraj al-Jouzi: “Tazkiratul Areb fi Tafsiril Ghareb
  2. Abou Bakar Jaber al-Jazairi: “Aesarut Tafasir
  3. Abou Ja’far an-Nohas (w.338 H): Ma’anil Qur’anil Karim
  4. Abou Hayyan al-Andalusi, Mohamed bin Yosef bin Ali bin Yosef bin Hayyan al-Andalusi, karya tafsirnya: “al-Bahrul Muhith”.
  5. Abousso’ud, Mohamed bin Mohamed bin Moshthafa al-Amadi, karya tafsirnya: “Irsyadul Aql as-Salim Ilaa Mazayal Kitab al-Karim”
  6. Al-Alousi, Mahmoud Aboul Fadhel al-Alousi: “Ruhul Ma’ani fi Tafsiril Qur’anil ‘Adzim was-Sab’il Matsani”
  7. Al-Baghwi: Al-Hussain bin Mas’ud al-Farra Abou Mohamed al-Baghwi: “Ma’alimat Tanzil
  8. Al-Baidhawi: “Tafsirul Baidhawi”
  9. Al-Baidhawi: Nashiruddin Aboul Khaer Abdellah bin Omar bin Mohamed al-Baidhawi: karya tafsirnay: “Anwarut Tanzil wa Asrurut Ta’wil”.
  10. Al-Jayyani Syihabuddin Ahmed bin Mohamed al-Haem al-Mashri: “At-Tibyan fi Tafsiri Gharibil Qur’an
  11. Al-Khazen, Aboul Hassan Ali bin Mohamed bin Ibrahim bin Omar al-Khazen al-Syaihi, karya tafsirnya: “Lubabut Ta’wil fi Ma’anit Tanzil”
  12. Al-Mawardi, Aboul Hassan Ali bin Mohamed bin Mohamed bin Habib al-Bashri al-Baghdadi, yang terkenal dengan al-Mawardi, karya tafsirnya: “an-Nokat wal Oyon”
  13. Al-Qosyairi: “Tafsir al-Qosyairi”
  14. Al-Qurthubi al-Andalusi, Mohamed bin Ahmed Abou Bakar bin Farah Abou Abdellah al-Qurthubi: “Al-Jami’ li Ahkamil Qur’an”.
  15. Al-Wahidi: Ali bin Ahmed Aboul Hassan: “Al-Wajez fi Tafsiril Kitab al-Aziz
  16. An-Naisaburi, karya tafsirnya: “Tafsir an-Naissaburi”
  17. An-Nasafi, Abdellah bin Ahmed bin Mahmoud Hafidzuddin, Aboul Barakat an-Nasafi: Karya tafsirnya: “Madarikut Tanzil wa haqaiqut Ta’wil”.
  18. Ar-Ragheb al-Ashfahani, Aboul Qasim al-Hussain bin Mohamed bin al-Fadhel: “Mofradat Alfadzil Qur’an
  19. Ar-Razi: Fakhruddin ar-Razi, Abou Abdellah Mohamed bin Omar bin al-Hassan bin al-Hussain at-Timi ar-Razi, yang dikenal dengan Fakhruddin ar-Razi, karya tafsirnya: “Mafatihul Ghaib”.
  20. As-Saadi: Abderrahman bin Nashir bin as-Saadi: “Taesiril Karimir Rahman fi Tafsiri Kalamil Mannan”
  21. As-Samarqandi, karya tafsirnya: “Bahrul Ulum”
  22. As-Shan’ani, Abderrazak bin Hammam as-Shan’ani: “Tafsirul Qur’an Tafsirus Shan’ani
  23. As-Syanqithi: Mohamed al-Amin as-Syanqithi: “Adhwaaul Bayan fi Tafsiril Qur’an bil Qur’an
  24. As-Syarbini” Mohamed as-Syarbini al-Khatib: “Tafsirus Sirajal Munir”
  25. As-Syaukani, Mohamed bin Ali, karya tafsirnya: “Fathul Qadir – al-Jami’ Baina Fannir Riwayah wad-Dirayah min Ilmit Tafsir”
  26. As-Suyuthi dan al-Mahalli, karya tafsir senerginya: “Tafsir al-Jalalain”
  27. As-Suyuthi: “Mofahhamatil Aqran fi Mobhimatil Qur’an”
  28. At-Tasatturi: “Tafsir at-Tasatturi”
  29. At-Tsa’alibi: Abou Zaid Abderrahman bin Mohamed bin Makhlouf at-Tsa’alibi, karya tafsirnya: “Al-Jawaher al-Hassan fi Tafsiril Qur’an”
  30. Az-Zamakhsyari, Aboul Qasim Mahmoud bin Omar bin Ahmed Jaberullah az-Zamakhsyari, karya tafsirnya: “Al Kasy-syaf”
  31. Haqqi: “Tafsir Haqqi”
  32. Ibn Abbas, Abdellah bin Abbas: “Tanwerul Meqbas min Tafsiri Ibn Abbas”
  33. Ibn Abi Hatem ar-Razi: “Tafsir Ibn Abi Hatem”
  34. Ibn Abi Zamanein al-Andalusi, Abou Abdellah bin Abi Zamanein al-Marri: “Tafsir bin Zamanein”
  35. Ibn Adel, karya tafsirnya: “al-Lubab”
  36. Ibn al-Jauzi. Abderrahman bin Ali bin Mohamed, Karya tafsirnya: “Zadul Mosir fi Ilmit Tafsir”
  37. Ibn Ajibah: “Tafsir Ibn Ajibah”
  38. Ibn Arfah: “Tafsir Ibn Arfah”
  39. Ibn ‘Asyur, Mohamed at-Thaher bin ‘Asyur, karya tafsirnya: “At-Tahrir wat-Tanwer”
  40. Ibn Athiyah al-Andalusi, Abou Mohamed Abdelhaq bin Ghaleb bin Aberrahman Ibn Tammam bin Athiyah al-Maharebi: “Al-Moharrarul Wajez
  41. Ibn Jouzai al-Andalusi, Abdellah Mohammed – yang dipanggil - Al-Qasim Ibn Ahmed bin Mohamed al-Kalbi bin Jouzai: “At-Tashil li Ulumit Tanzil”
  42. Ibn Katsir: Aboul Fadaa Ismail bin Omar ad-Damasyqi bin Katsir: “Tafsir al-Qur’an al-‘Adzim
  43. Izzuddin bin Abdessalam: “Tafsir Ibn Abdessalam”
  44. Jalaluddin as-Suyuthi, Abderrahman bin Abi Bakar, karya tafsirnya: “Ad-Darrul Mantsur fit-Ta’wi bil-Ma’tsur”
  45. Mohamed Sayyid Thanthaawi: “At-Tafsirul Wasith”
  46. Mojahid bin Jaber al-Makhzumi at-Tabi’i Aboul Hajjaj: “Tafsir Mojahid”.
  47. Moqatel: “Tafsir Moqatel”
  48. Sayyid Quthub, karya tafsirnya: “Fi Dzilalil Qur’an”
  49. Sofyan at-Tsauri (w. 161 H/ 777 M): “Tafsir Sofyan at-Tsauri”
  • Daftar Referensi:
  1. Lisanul Arab, Ibnu Mandzur, Dar Shadir, Ed. 3, Bairut, Materi (فسر). Lihat juga: Al-Burhan fi Ulumil Qur’an, Az-Zarkasyi, (1/ 147)
  2. Mukadimatani fi Ulumil Qur’an (Mukaddimah al-Bani dan Mukaddimah Ibn Athiyah), Halaman: 173
  3. Atsar Mofassire al-Andalusi fil-Fikril Indonesi, Disertasi Doktoral, Muhammad Hatta Al Fattah, (1/ 116)
  4. Al-Itqan fi Ulumil Qur’an, As-Suyuthi, (4/ 193)
  5. Manahilil ‘Irfan, Dr. Muhammad Abdel’adzim az-Zarqani, Penerbit Essa al-Halabi, (1/ 472)
  6. Tafsir at-Thabari, Penerbit Mushthafa al-Halabi, Ed.3, (1/ 34)

 Jakarta, 08  Mei 2012

Med HATTA




  1. Lisanul Arab, Ibnu Mandzur, Dar Shadir, Ed. 3, Bairut, Materi (فسر). Lihat juga: Al-Burhan fi Ulumil Qur’an, Az-Zarkasyi, (1/ 147).
  2. Mukadimatani fi Ulumil Qur’an (al-Bani dan Ibn Athiyah), Halaman: 173.
  3. Lihat: Atsar Mofassiri al-Andalusi fil-Fikril Indonesi, Disertasi Doktoral, Muhammad Hatta Al Fattah, (1/ 116)
  4. Atsar Mofassiri al-Andalusi fil-Fikril Indonesi, Disertasi Doktoral, Muhammad Hatta Al Fattah, (1/ 83)
  5. Idem
  6. Al-Itqan fi Ulumil Qur’an, As-Suyuthi, (4/ 193).
  7. Manahilil ‘Irfan, Dr. Muhammad Abdel’adzim az-Zarqani, Penerbit Essa al-Halabi, (1/ 472).
  8. Tafsir at-Thabari, Penerbit Mushthafa al-Halabi, Ed.3, (1/ 34).
Post a Comment

歓迎 | Bienvenue | 환영 | Welcome | أهلا وسهلا | добро пожаловать | Bonvenon | 歡迎

{} Thanks For Visiting {}
{} شكرا للزيارة {}
{} Trims Tamu Budiman {}


MyBukuKuning Global Group


KLIK GAMBAR!
Super-Bee
Pop up my Cbox
Optimize for higher ranking FREE – DIY Meta Tags! Brought to you by ineedhits!
Website Traffic

flagcounter

Free counters!

ADVERTISING BUSINESS

My AliExpress



I K L A N | KLIK FOTO


OWNER INFO PENERIMAAN SANTRI BARU

My Buku Kuning Global FB

BOOK FAIR ONLINE 2013

Book Fair Online

KARYA TERAKHIR PENULIS

KARYA TERAKHIR PENULIS
@ Keajaiban Angka dalam al-Qur'an, Mirqat Publishing, Cetakan I, Agustus 2010, ISBN: 978-979-1234-77-1 (BESTSELLER)
@ Mukjizat Pengobatan Herbal dalam al-Qur'an, Mirqat Publishing, Cetakan I, 2011, ISBN: 978-979-1234-78-8

Islamic Finder




Date Conversion
Gregorian to Hijri Hijri to Gregorian
Day: Month: Year

Google+ Badge

My Buku Kuning Search

Loading