My Buku Kuning Center : Mybukukuning WIKI | STUDI LONTARA I LA GALIGO:

Friday, October 25, 2013

Mybukukuning WIKI | STUDI LONTARA I LA GALIGO:



KISAH CINTA DARI TANA LUWU


SEORANG sahabat bertanya, apakah I La Galigo adalah satu-satunya sumber yang menjadi rujukan bangsa Bugis? Menjawab pertanyaan ini penulis mencoba mengurai dari beberapa sudut pandang, sbb:

  • Benarlah bahwa I La Galigo bukanlah satu-satunya sumber kesejarahan tana Luwu, dan wilayah-wilayah Bugis pada umumnya. Dan sumber tertulis dalam suatu penelitian sejarah adalah lebih authentic jika di bandingkan dgn legenda yang dituturkan secara turun temurun, walau pun epic I La Laligo (bagi sebagian orang) adalah rangkaian mitos, namun ia adalah mitos yang tertulis dan bab demi babnya bersifat baku dan banyak di hafalkan luar kepala oleh orang-orang tertentu (to lotang, to patuntung, alu' tudolo dll) secara turun temurun. Kemudian lebih dari itu, keberadaan tokoh-tokoh dalam sastra I La Galigo di benarkan oleh manuscrip (baca: lontaraq) lain, di antaranya: Lontaraq wajo; Lontaraq luwu; Lontaraq Soppeng; Lontaraq Bone; dan Lontaraq beberapa kerajaan di Sulselbar. Olehnya itu, hal ini sangat berkesesuaian dengan teori peristiwa kesejarahan sebagaimana di kemukakan Arnold J Toynbee.
  • Apakah benar Sawerigading merantau jauh ke tana Cina untuk mempersunting sang dewi We Cudai' disebabkan karena tidak ada lagi gadis yang sepadan derajat kebangsawanannya selain saudari kembarnya ditana Luwu, dan rela bertaruh nyawa dengan pangeran Mancapaiq (Majapahit) di tengah lautan? Benar adanya, bahwa papoatae La Tiuleng Batara Lattuq Pajung ri Luwu II (ayah Sawerigading) adalah anak tunggal dari ibundanya (We Nyiliq Timo Solasinrang Empero Dinulu We Lompeloja I Mata Timo Tompo'e ri Bussa Empo) yang adalah permaisuri papoatae La Togeq Langi Batara Guru Sungeq ri Sompa Aji Sangkuruwira Manurungnge ri Tellampulaweng Pajung Luwu I. Papoatae memiliki puteri yang lain dilahirkan dari isteri selirnya, di antara lain sbb:

  1. We Saung Riu, melahirkan: We Oddang Riu Singkerruq Unga Masagalae Sangiang Serri (Sangiang Serri inilah yang dipercayai oleh petani Bugis sebagai Datu Ase).
  2. We Lele Ellung,melahirkan: La Temmallureng Mase-masena Datu Tanete, La Temmalolo mase-masena datu La Rompong, La Panguriseng to appananrang ri Takke Biro datu kau-kau, dll.

Kemudian dari pihak sang permaisuri (We Nyiliq Timo) beliau adalah satu-satunya anak dari papoatae guru ri Selleng puangnge ri toddang Toja dengan papoatae Sinaung Toja massao bessie yang (TOMPO = di munculkan) ke alekawa = dunia).
 
Adapun kemudian dengan papoatae La Tiuleng Batara Lattuq Pajung ri Luwu II, beliau menikahi papoatae We Opu Sengngeng punna bolae ri Tompoq Tikka (puteri turubelae La Urempessi manurungnge ri Sawammegga Datu Tompoq Tikka I dengan We Padauleng manurungnge ri Singkiriwero), kedua manurung tersebut memiliki tiga orang puteri, yaitu: 
  1. We Addiluwu punna lipue Sawammegga (isteri La Ajiriu Tenroaji Letteile punna lipue ri Uluwongeng pajumponga ri coppoq meru pabeta ri walinono);
  2. We Opu Sengeng punna bolae ri Tompoq Tikka (isteri La Tiuleng Batara Lattuq Pajung ri :luwu II);
  3. We Tenri Abeng I Cudai' mallangkanae ri Latimojong (isteri La suttungpOGI punna lipue ri Cina).
Halnya dengan puteri no. 3 (We Tenri Abeng I Cudai' mallangkanae ri Latimojong), sejak kecil dipungut oleh sepasang suami isteri manurung lain, yaitu La Berriaji datunna Cina ri Lau dengan We Tappa Cina ri Lau dengan We Tappa Tana.
 
Maka berdasarkan sumber inilah sehingga sesungguhnya papoatae Sawerigading dan papoatae We Cudaiq daeng ri Sompa punna bolae ri La Tanete adalah sepupu sekali karena ibu keduanya adalah bersaudara kandung. Berdasarkan penguraian silsilah di atas, maka jelaslah bahwa papoatae Sawerigading tidaklah memiliki saudara sepupu dari pihak ayah (La Tiuleng Batara Lattuq) yang dipandang setara derajat kemurnian kebangsawanannya (ceraq datu dewata) dengannya. sepupu sekali yang berjumlah 70 itu bertebaran di Luwu dan sekitarnya dengan penyebutan: sappo siseng cera' lebbina Sawerigading.
 
Maka terjawablah sudah apa yang penulis renungkan selama ini bahwa pantaslah kiranya jika Sawerigading begitu gigihnya memperjuangkan cinta sejatinya, sehingga gemuruh ombak lautan pun tak sanggup menahan gejolak cintanya.***
 <sumber: Anthon, Andi Pangeran-raja dan permaisuri luwu, mulanya datang ri bottinglangi, artikel 1993>.
Post a Comment

歓迎 | Bienvenue | 환영 | Welcome | أهلا وسهلا | добро пожаловать | Bonvenon | 歡迎

{} Thanks For Visiting {}
{} شكرا للزيارة {}
{} Trims Tamu Budiman {}


MyBukuKuning Global Group


KLIK GAMBAR!
Super-Bee
Pop up my Cbox
Optimize for higher ranking FREE – DIY Meta Tags! Brought to you by ineedhits!
Website Traffic

flagcounter

Free counters!

ADVERTISING BUSINESS

My AliExpress



I K L A N | KLIK FOTO


OWNER INFO PENERIMAAN SANTRI BARU

My Buku Kuning Global FB

BOOK FAIR ONLINE 2013

Book Fair Online

KARYA TERAKHIR PENULIS

KARYA TERAKHIR PENULIS
@ Keajaiban Angka dalam al-Qur'an, Mirqat Publishing, Cetakan I, Agustus 2010, ISBN: 978-979-1234-77-1 (BESTSELLER)
@ Mukjizat Pengobatan Herbal dalam al-Qur'an, Mirqat Publishing, Cetakan I, 2011, ISBN: 978-979-1234-78-8

Islamic Finder




Date Conversion
Gregorian to Hijri Hijri to Gregorian
Day: Month: Year

Google+ Badge

My Buku Kuning Search

Loading