My Buku Kuning Center : SURGA SELUAS TUJUH LANGIT DAN BUMI:

Friday, February 28, 2014

SURGA SELUAS TUJUH LANGIT DAN BUMI:

Serial: 99 Perumpamaan LIVE Alquran (16):

Mengukur Luas Surga
oleh: Med HATTA

Allah SWT di dalam Aquran banyak sekali mengungkapkan ayat-ayat bercerita tentang surga yang dijanjikan kepada orang-orang yang beriman dan bertakawa, sebagai tempat meraih kenikmatan tidak terbatas nan abadi, taman firdaus yang indah dan amat luas. Namun diskripsi lebih detail tentang surga yang amat-amat luas tersebut sedikit sekali kita mengetahuinya kecuali apa yang telah disampaikan Aquran bahwa luasnya seperti luas tujuh langit dan bumi.  (My Buku Kuning)

Allah berfirman:


وَسَارِعُوا إِلَى مَغْفِرَةٍ مِنْ رَبِّكُمْ وَجَنَّةٍ عَرْضُهَا السَّمَاوَاتُ وَالأرْضُ أُعِدَّتْ لِلْمُتَّقِينَ ١٣٣
Artinya: "dan bersegeralah kamu kepada ampunan dari Tuhanmu dan kepada surga yang luasnya seluas langit dan bumi yang disediakan untuk orang-orang yang bertakwa" (QS: 003 : 133); 

سَابِقُوا إِلَى مَغْفِرَةٍ مِنْ رَبِّكُمْ وَجَنَّةٍ عَرْضُهَا كَعَرْضِ السَّمَاءِ وَالأرْضِ أُعِدَّتْ لِلَّذِينَ آمَنُوا بِاللَّهِ وَرُسُلِهِ ذَلِكَ فَضْلُ اللَّهِ يُؤْتِيهِ مَنْ يَشَاءُ وَاللَّهُ ذُو الْفَضْلِ الْعَظِيمِ ٢١
Artinya: "berlomba-lombalah kamu kepada (mendapatkan) ampunan dari Tuhanmu dan surga yang luasnya seluas langit dan bumi, yang disediakan bagi orang-orang yang beriman kepada Allah dan rasul-rasul-Nya. Itulah karunia Allah, diberikan-Nya kepada siapa yang dikehendaki-Nya, dan Allah mempunyai karunia yang besar" (QS: 057 : 21).


Perumpamaan Aquran Media Conversi Bagi Manusia: 


Allah SWT di dalam Aquran banyak sekali mengungkapkan ayat-ayat bercerita tentang surga yang dijanjikan kepada orang-orang yang beriman dan bertakawa, sebagai tempat meraih kenikmatan tidak terbatas nan abadi, taman firdaus yang indah dan amat luas. Namun diskripsi lebih detail tentang surga yang amat-amat luas tersebut sedikit sekali kita mengetahuinya kecuali apa yang telah disampaikan Alquran bahwa luasnya seperti luas tujuh langit dan bumi.


Nah, untuk mengetahui luas surga secara pasti maka kita harus mengukur luas tujuh langit dan bumi sebagai conversi satu dengan yang lain. Berapakah luas langit dan bumi?

Pertanyaan serupa penulis telah mengutarakan juga sebelumnya pada kajian yang lalu karena temanya memang sama, yaitu mengukur luas seluruh kawasan langit dan bumi. Jika pada kajian sebelumnya penulis menganjak berandai-andai mengukur luas langit dan bumi dengan alat ukur kecepatan tradisional dunia dan alat ukur kecepatan alam semesta. 



Maka kini penulis ingin mengajak lagi mengukur langit dan bumi yang sama dengan cara lain agar lebih variatif, dan semoga dapat memperkaya khazanah keilmuan kita, serta selanjutnya akan membuka cakrawala untuk menyingkap sedikit demi sedikit tabir misteri langit dan bumi yang super super luas tanpa batas itu.

Sebagaimana telah dijelaskan bahwa tema tentang langit dan bumi adalah hal yang sangat luas, dan tidak mudah untuk mengkajinya serta belum lagi data-data yang tersedia sampai hari ini masih sangat terbatas dan instant, khususnya masih banyak dalam tahap riset (uji coba dan pengembangan). Kemudian lebih penting lagi bahwa masih banyak sekali hal-hal yang belum dapat dicapai dan diluar jangkauan sains. Allah berfirman:


وَلِلَّهِ غَيْبُ السَّمَاوَاتِ وَالأرْضِ
Artinya: "Dan kepunyaan Allah-lah segala apa yang tersembunyi di langit dan di bumi" (QS: 16: 77)

لَخَلْقُ السَّمَاوَاتِ وَالأرْضِ أَكْبَرُ مِنْ خَلْقِ النَّاسِ وَلَكِنَّ أَكْثَرَ النَّاسِ لا يَعْلَمُونَ ٥٧
Artinya: "Sesungguhnya penciptaan langit dan bumi lebih besar daripada penciptaan manusia akan tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui" (QS: 40: 57)

Oleh karena itu, penulis akan fokus dalam kajian ini kepada struktur langit dekat yang fenomenal terlebih dahulu, mulai dari matahari, tata surya, bima sakti, galaksi dan klaster. Adapun langit yang relatif lebih jauh, akan penulis kaji khusus juga pada saatnya nanti di buku ini, Insya Allah SWT.


Fakta Ilmiah Langit (Angkasa Luar):

Ahli astronomi memperkirakan luas jagad raya yang dapat di jangkau saat ini mencapai 24 Billion tahun cahaya, bagian langit dunia ini senantiasa meluas sampai batas tiada yang mengetahui selain Allah SWT, dan dengan kecepatan yang tidak dapat dijangkau oleh manusia, karena kecepatan antara sebagian galaksi dengan kita dan antara satu galaksi dengan galaksi-galaksi yang lain mendekati kecepatan cahaya yang diperkirakan sekitar 300.000 Km/detik.


Bagian yang terjangkau dari jagad raya ini nampak terdesain dengan struktur yang amat kokoh dan padu, dimulai dari kelompok bintang-bintang seperti tata surya kita yang mencakup selain matahari juga meliputi planet-planet, satelit-satelit, meteor-meteor, semua anggota-anggota tata surya ini mengorbit dengan teratur pada orbitan masing-masing mengelilingi matahari.


Selain dari kelompok tata surya kita ini, terdapat milyaran atau triliunan bahkan bilyunan hingga tidak terbatas (jumlah) kelompok-kelompok lebih besar yang lain dikenal dengan "Galaksi-galaksi", sebagian besar galaksi diorganisasikan ke dalam sebuah himpunan yang disebut klaster, untuk kemudian membentuk himpunan yang lebih besar yang disebut superklaster. Struktur yang lebih besar ini dikelilingi oleh ruang hampa di dalam alam semesta, dan mungkin batas ruang hampa inilah - wallahua'lam - batas akhir langit pertama (langit bumi).


Struktur Langit Yang Dapat Dijangkau:

Alam raya kita diperkirakan berumur sekitar 12-15 milyar tahun. Dalam struktur alam semesta ada begitu banyak sistem terdiri dari materi nampak dan materi gelap yang mengisi setiap sudut langit sampai batas yang tidak bisa dicapai oleh teleskop yang paling besar. Struktur alam raya yang sudah berhasil diamati, berupa:

PERTAMA: Materi gelap (dark mater): Terdiri dari benda-benda angkasa yang supermasif, yang runtuh akibat gravitasinya menjadi sedemikian masifnya tetapi gaya gravitasinya begitu besarnya sehingga semua materi tertelan bahkan cahaya pun tak dapat keluar dari tarikannya. Akibatnya materi itu tidak bisa dilihat keberadaanya, kecuali dari akibat gravitasinya. Benda itu dinamakan lobang hitam (black holes).

Meski tidak kelihatan justru materi gelap mengisi sebagian besar jagad raya. Menurut yang sekarang bisa diamati meliputi 90% dari materi jagad raya berisi materi gelap. Di pusat galaksi Bima Sakti kita terdapat lubang hitam yang sangat besar.

KEDUA: Materi Nampak: Terdiri dari benda-benda angkasa yang menghasilkan cahaya atau memantulkan cahaya sehingga keberadaanya dapat kita amati. Struktur benda angkasa dari kecil hingga besar adalah sebagai berikut: Matahari, tata surya (matahari, planet-planet, bintang-bintang, satelit-satelit, meteor-meteor), Galaksi dan Cluster galaksi, sebagai berikut:


Matahari: atau juga disebut surya (dari nama dewa "Surya" - Dewa Matahari dalam kepercayaan Hindu) adalah bintang terdekat dengan bumi dengan jarak rata-rata 149.680.000 kilometer (93.026.724 mil). Matahari serta kedelapan buah planet (yang sudah diketahui atau ditemukan oleh sains) membentuk Tata Surya. Matahari dikategorikan sebagai bintang kecil jenis G.

Matahari adalah suatu bola gas yang pijar dan ternyata tidak berbentuk bulat betul. Matahari mempunyai katulistiwa dan kutub karena gerak rotasinya. Garis tengah ekuatorialnya 864.000 mil, sedangkan garis tengah antar kutubnya 43 mil lebih pendek. Matahari merupakan anggota Tata Surya yang paling besar, karena 98% massa Tata Surya terkumpul pada matahari.

Disamping sebagai pusat peredaran, matahari juga merupakan pusat sumber energi dilingkungan tata surya. Matahari terdiri dari inti dan tiga lapisan kulit, masing-masing: fotosfer, kromosfer dan korona. Untuk terus bersinar, matahari, yang terdiri dari gas panas menukar zat hidrogen dengan zat helium melalui reaksi fusi nuklir pada kadar 600 juta ton, dengan itu kehilangan empat juta ton massa setiap saat.

Matahari dipercayai terbentuk pada 4,6 miliar tahun lalu. Kepadatan massa matahari adalah 1,41 berbanding massa air. Jumlah tenaga matahari yang sampai kepermukaan bumi yang dikenali sebagai konstan surya menyamai 1.370 watt per-meter persegi setiap saat. Matahari sebagai pusat Tata Surya merupakan bintang generasi kedua. Material dari matahari terbentuk dari ledakan bintang generasi pertama seperti yang diyakini oleh ilmuwan, bahwasanya alam semesta ini terbentuk oleh ledakan big bang sekitar 14.000 juta tahun lalu.

Jarak matahari ke bumi: adalah 149.669.000 kilometer (atau 93.000.000 mil). Jarak ini dikenal sebagai satuan astronomi dan biasa dibulatkan (untuk penyederhanaan hitungan) menjadi 148 juta Km. Dibandingkan dengan bumi, diameter matahari kira-kira 112 kalinya. Gaya tarik matahari kira-kira 30 kali gaya tarik bumi. Sinar matahari menempuh masa delapan menit untuk sampai ke Bumi. Kuatnya pancaran sinar matahari dapat mengakibatkan kerusakan pada jaringan sensor mata dan mengakibatkan kebutaan.

Suhu Matahari: Menurut perhitungan para ahli, temperatur di permukaan matahari sekitar 6.000 °C namun ada juga yang menyebutkan suhu permukaan sebesar 5.500 °C. Jenis batuan atau logam apapun yang ada di bumi ini akan lebur pada suhu setinggi itu. Temperatur tertinggi terletak di bagian tengahnya yang diperkirakan tidak kurang dari 25 juta derajat Celsius namun disebutkan juga kalau suhu pada intinya 15 juta derajat Celsius. Ada pula yang menyebutkan temperatur di inti matahari kira kira sekitar 13.889.000 C°.

Menurut JR Meyer, panas matahari berasal dari batu meteor yang berjatuhan dengan kecepatan tinggi pada permukaan matahari. Sedangkan menurut teori kontraksi H Helmholz, panas itu berasal dari menyusutnya bola gas. Ahli lain, Dr Bothe menyatakan bahwa panas tersebut berasal dari reaksi-reaksi termonuklir yang juga disebut reaksi hidrogen helium sintetis.

Perputaran Matahari: Karena Matahari tidak berbentuk padat melainkan dalam bentuk plasma, menyebabkan rotasinya lebih cepat di khatulistiwa daripada di kutub. Rotasi pada wilayah khatulistiwanya adalah sekitar 25 hari dan 35 hari pada wilayah kutub. Setiap putaran dan mempunyai gravitasi 27,9 kali gravitasi Bumi.

Terdapat julangan gas teramat panas yang dapat mencapai hingga beribu bahkan berjuta kilometer ke angkasa. Semburan matahari "sun flare" ini dapat mengganggu gelombang komunikasi seperti radio, TV dan radar di bumi dan mampu merusak satelit atau stasiun angkasa yang tidak terlindungi. Matahari juga menghasilkan gelombang radio, gelombang ultra-violet, sinar infra-merah, sinar-X, dan angin matahari yang merebak ke seluruh tata surya.

Bumi terlindungi daripada angin matahari oleh medan magnet bumi, sementara lapisan ozon pula melindungi Bumi daripada sinar ultra-violet dan sinar infra-merah. Terdapat bintik matahari yang muncul dari masa ke masa pada matahari yang disebabkan oleh perbedaan suhu di permukaan matahari.

Bintik matahari itu menandakan kawasan yang "kurang panas" berbanding kawasan lain dan mencapai keluasan melebihi ukuran Bumi. Kadangkala peredaran Bulan mengelilingi bumi menghalangi sinaran matahari yang sampai ke Bumi, oleh karena itu mengakibatkan terjadinya gerhana matahari.

Prominensa: Lidah api yang ada di matahari atau juga disebut Prominensa merupakan bagian matahari yang sangat besar, terang, yang mencuat keluar dari permukaan matahari, seringkali berbentuk loop (putaran). Tanggal 26-27 September 2009 lalu, wahana ruang angkasa (Stereo A dan Stereo B) yang khusus memantau matahari merekam fenomena selama 30 jam ini.

Prominensa terjadi di lapisan photosphere pada matahari dan bergerak keluar menuju korona matahari. Jika korona merupakan gas-gas yang telah diionisasikan menjadi sangat panas, dinamakan plasma, yang tidak begitu memperlihatkan cahayanya, prominensa berisikan plasma yang lebih dingin.

Prominensa biasanya menjulur hingga ribuan kilometer; yang terbesar yang pernah diobservasi terlihat pada tahun 1997 dengan panjang sekitar 350.000 kilometer - sekitar 28 kali diameter bumi. Massa di dalam prominensa berisikan material dengan berat hingga 100 miliar ton.

Gerakan Matahari: matahari mempunyai dua macam gerakan sebagai berikut:
  • Rotasi mengelilingi sumbunya, lamanya 25 1/2 hari satu kali putaran. Gerakan rotasi dapat dibuktikan dengan terlihat noda-noda hitam di bagian inti yang kadang-kadang berada di sebelah kanan dan kira-kira 2 minggu berada di sebelah kiri.
  • Bergerak di antara gugusan-gugusan bintang. Selain berotasi, matahari bergerak diantara gugusan bintang dengan kecepatan 20 km per detik, pergerakan itu mengelilingi pusat galaksi.
Manfaat matahari: matahari mempunyai fungsi yang sangat penting bagi bumi. Energi pancaran matahari telah membuat bumi tetap hangat bagi kehidupan, membuat udara dan air di bumi bersirkulasi, tumbuhan bisa berfotosintesis, dan banyak hal lainnya.
Merupakan sumber energi (sinar panas). Energi yang terkandung dalam batu bara dan minyak bumi sebenarnya juga berasal dari matahari.

Mengontrol stabilitas peredaran bumi yang juga berarti mengontrol terjadinya siang dan malam, tahun serta mengontrol planet-planet lainnya. Tanpa matahari, sulit dibayangkan kalau akan ada kehidupan di bumi.

Tata Surya: adalah kumpulan benda langit yang terdiri atas sebuah bintang yang disebut Matahari dan semua objek yang terikat oleh gaya gravitasinya. Objek-objek tersebut termasuk delapan buah planet yang sudah diketahui dengan orbit berbentuk elips, lima planet kerdil atau katai, 173 satelit alami yang telah diidentifikasi, dan jutaan benda langit (meteor, asteroid, komet) lainnya.

Tata Surya terbagi menjadi: Matahari, empat planet bagian dalam, sabuk asteroid, empat planet bagian luar, dan di bagian terluar adalah Sabuk Kuiper dan piringan tersebar. Awan Oort diperkirakan terletak di daerah terjauh yang berjarak sekitar seribu kali di luar bagian yang terluar.

Berdasarkan jaraknya dari matahari, kedelapan planet Tata Surya ialah:
  1. Merkurius (57,9 juta km)
  2. Venus (108 juta km)
  3. Bumi (150 juta km)
  4. Mars (228 juta km)
  5. Yupiter (779 juta km)
  6. Saturnus (1.430 juta km)
  7. Uranus (2.880 juta km)
  8. Neptunus (4.500 juta km).
Sejak pertengahan 2008, ada lima obyek angkasa yang diklasifikasikan sebagai planet kerdil. Orbit planet-planet kerdil, kecuali Ceres, berada lebih jauh dari Neptunus. Kelima planet kerdil tersebut ialah Ceres (415 juta Km di sabuk asteroid; dulunya diklasifikasikan sebagai planet kelima), Pluto (5.906 juta Km; dulunya diklasifikasikan sebagai planet kesembilan), Haumea (6.450 juta Km), Makemake (6.850 juta Km), dan Eris (10.100 juta Km).

Enam dari kedelapan planet dan tiga dari kelima planet kerdil itu dikelilingi oleh satelit alami, yang biasa disebut dengan "bulan" sesuai dengan Bulan atau satelit alami Bumi. Masing-masing planet bagian luar dikelilingi oleh cincin planet yang terdiri dari debu dan partikel lain.

Tata Surya terletak di galaksi Bima Sakti, sebuah galaksi spiral yang berdiameter sekitar 100.000 tahun cahaya dan memiliki sekitar 200 milyar bintang. Matahari berlokasi di salah satu lengan spiral galaksi yang disebut Lengan Orion. Letak Matahari berjarak antara 25.000 dan 28.000 tahun cahaya dari pusat galaksi, dengan kecepatan orbit mengelilingi pusat galaksi sekitar 2.200 kilometer per detik. Setiap revolusinya berjangka 225-250 juta tahun. Waktu revolusi ini dikenal sebagai tahun galaksi Tata Surya. Apex matahari, arah jalur matahari di ruang semesta, dekat letaknya dengan konstelasi Herkules terarah pada posisi akhir bintang Vega.

Lokasi Tata Surya di dalam galaksi berperan penting dalam evolusi kehidupan di Bumi. Bentuk orbit bumi adalah mirip lingkaran dengan kecepatan hampir sama dengan lengan spiral galaksi, karenanya bumi sangat jarang menerobos jalur lengan. Lengan spiral galaksi memiliki konsentrasi supernova tinggi yang berpotensi bahaya sangat besar terhadap kehidupan di Bumi.

Situasi ini memberi bumi jangka stabilitas yang panjang yang memungkinkan evolusi kehidupan. Tata Surya juga terletak jauh dari daerah padat bintang di pusat galaksi. Di daerah pusat, tarikan gravitasi bintang-bintang yang berdekatan bisa menggoyang benda-benda di Awan Oort dan menembakan komet-komet ke bagian dalam Tata Surya. Ini bisa menghasilkan potensi tabrakan yang merusak kehidupan di Bumi.

Intensitas radiasi dari pusat galaksi juga mempengaruhi perkembangan bentuk hidup tingkat tinggi. Walaupun demikian, para ilmuwan berhipotesa bahwa pada lokasi Tata Surya sekarang ini supernova telah mempengaruhi kehidupan di Bumi pada 35.000 tahun terakhir dengan melemparkan pecahan-pecahan inti bintang ke arah matahari dalam bentuk debu radiasi atau bahan yang lebih besar lainnya, seperti berbagai benda mirip komet.

Lingkungan galaksi terdekat dari Tata Surya adalah sesuatu yang dinamai Awan Antar bintang Lokal (Local Interstellar Cloud, atau Local Fluff), yaitu wilayah berawan tebal yang dikenal dengan nama Gelembung Lokal (Local Bubble), yang terletak di tengah-tengah wilayah yang jarang. Gelembung Lokal ini berbentuk rongga mirip jam pasir yang terdapat pada medium antar bintang, dan berukuran sekitar 300 tahun cahaya. Gelembung ini penuh ditebari plasma bersuhu tinggi yang mungkin berasal dari beberapa supernova yang belum lama terjadi.

Di dalam jarak sepuluh tahun cahaya (95 triliun km) dari matahari, jumlah bintang relatif sedikit. Bintang yang terdekat adalah sistem kembar tiga Alpha Centauri, yang berjarak 4,4 tahun cahaya. Alpha Centauri A dan B merupakan bintang ganda mirip dengan matahari, sedangkan Centauri C adalah kerdil merah (disebut juga Proxima Centauri) yang mengedari kembaran ganda pertama pada jarak 0,2 tahun cahaya. Bintang-bintang terdekat berikutnya adalah sebuah kerdil merah yang dinamai Bintang Barnard (5,9 tahun cahaya), Wolf 359 (7,8 tahun cahaya) dan Lalande 21185 (8,3 tahun cahaya).

Bintang terbesar dalam jarak sepuluh tahun cahaya adalah Sirius, sebuah bintang cemerlang dikategori "urutan utama" kira-kira bermassa dua kali massa matahari, dan dikelilingi oleh sebuah bintang kerdil putih bernama Sirius B. Keduanya berjarak 8,6 tahun cahaya. Sisa sistem selebihnya yang terletak di dalam jarak 10 tahun cahaya adalah sistem bintang ganda kerdil merah Luyten 726-8 (8,7 tahun cahaya) dan sebuah kerdial merah bernama Ross 154 (9,7 tahun cahaya).

Bintang tunggal terdekat yang mirip matahari adalah Tau Ceti, yang terletak 11,9 tahun cahaya. Bintang ini kira-kira berukuran 80% berat matahari, tetapi kecemerlangannya (luminositas) hanya 60%. Planet luar Tata Surya terdekat dari matahari, yang diketahui sejauh ini adalah di bintang Epsilon Eridani, sebuah bintang yang sedikit lebih pudar dan lebih merah dibandingkan matahari. Letaknya sekitar 10,5 tahun cahaya. Planet bintang ini yang sudah dipastikan, bernama Epsilon Eridani b, kurang lebih berukuran 1,5 kali massa Yupiter dan mengelilingi induk bintangnya dengan jarak 6,9 tahun cahaya.
 

Bima Sakti: (dalam bahasa Inggris Milky Way, yang berasal dari bahasa Latin Via Lactea, diambil lagi dari bahasa Yunani (Γαλαξίας) Galaxias yang berarti "susu"), adalah galaksi spiral yang besar termasuk dalam tipe Hubble SBbc dengan total massa sekitar 1012 massa matahari, yang memiliki 200-400 milyar bintang dengan diameter 100.000 tahun cahaya dan ketebalan 1000 tahun cahaya. Jarak antara matahari dan pusat galaksi diperkirakan 27.700 tahun cahaya.


Di dalam galaksi bima sakti terdapat sistem Tata Surya, yang didalamnya terdapat planet Bumi hunian kita. Diduga di pusat galaksi bersemayam lubang hitam supermasif (black hole). Dan Sagitarius A dianggap sebagai lokasi lubang hitam supermasif ini. Tata surya kita memerlukan waktu 225250 juta tahun untuk menyelesaikan satu orbit, jadi telah 2025 kali mengitari pusat galaksi dari sejak saat terbentuknya. Kecepatan orbit tata surya adalah 217 Km/detik.

Dalam bahasa Indonesia, istilah "Bima Sakti" berasal dari tokoh berkulit hitam dalam pewayangan, yaitu Bima. Istilah ini muncul karena orang Jawa kuno melihatnya sebagai bayangan hitam yang dikelilingi semacam "aura" cemerlang. Sementara itu, masyarakat Barat menyebutnya "milky way" sebab mereka melihatnya sebagai pita kabut bercahaya putih yang membentang pada bola langit. Pita kabut atau "aura" cemerlang ini sebenarnya adalah kumpulan jutaan bintang dan juga sevolume besar debu dan gas yang terletak di piringan atau bidang galaksi. Pita ini tampak paling terang di sekitar rasi Sagitarius, dan lokasi tersebut memang diyakini sebagai pusat galaksi. Diperkirakan ada 4 spiral utama dan 2 yang lebih kecil yang bermula dari tengah galaksi. Dan dinamakan sebagai berikut:

Dimensi: Cakram bintang Bima Sakti kira kira berdiameter 100.000 tahun cahaya (9.5×1017 Km), dan diperkirakan rata rata mempunyai ketebalan 1000 tahun cahaya (9.5×1015 Km). Bima Sakti diestimasikan mempunyai setidaknya 200 milyar bintang dan mungkin hingga 400 milyar bintang.

Angka pastinya tergantung dari jumlah bintang bermassa rendah, yang sangat sulit dipastikan. Melebihi bagian cakram bintang, terletak piringan gas yang lebih tebal. Observasi terakhir mengindikasikan bahwa piringan gas Bima Sakti mempunyai ketebalan sekitar 12.000 tahun cahaya (1.1×1017 Km) - sebesar dua kali nilai yang diterima sebelumnya. Sebagai panduan ukuran fisik Bima Sakti, sebagai misal kalau diameternya dijadikan 100 m, Tata Surya, termasuk awan oort, akan berukuran tidak lebih dari 1 mm.

Cahaya galaksi memancar lebih jauh, tapi ini dibatasi oleh orbit dari dua satelit Bima Sakti yaitu Awan Magellan Besar dan Kecil (the Large and the Small Magellanic Clouds), yang memiliki perigalacticon kurang lebih 180.000 tahun cahaya (1.7×1018 Km). Pada jarak ini dan lebih jauh selanjutnya, orbit-orbit dari obyek sekitar akan di disrupsi oleh awan magelan, dan obyek obyek itu kemungkinan besar akan terhempas keluar dari Bima Sakti.


Perhitungan terakhir oleh teleskop "Very Long Baseline Array (VLBA)" menunjukkan bahwa ukuran Bima Saki adalah lebih besar dari yang diketahui sebelumnya. Ukuran Bima Sakti terakhir sekarang dipercaya adalah mirip seperti tetangga galaksi terdekat, galaksi Andromeda.



Dengan menggunakan VLBA untuk mengukur geseran daerah formasi bintang-bintang yang terletak jauh ketika bumi sedang mengorbit di posisi yang berlawanan dari matahari, para ilmuwan dapat mengukur jarak dari berbagai daerah itu dengan asumsi yang lebih sedikit dari usaha pengukuran sebelumnya.



Estimasi kecepatan rotasi terbaru dan lebih akurat (yang kemudian menunjukan dark matter yang terkandung di dalam galaksi) adalah 914,000 Km/jam. Nilai ini jauh lebih tinggi dari nilai umum sebelumnya 792,000 Km/jam. Hasil ini memberi kesimpulan bahwa total masa Bima Sakti adalah sekitar 3 trillion bintang, atau kira-kira 50% lebih besar dari perkiraan sebelumnya.
Galaksi: adalah sebuah sistem yang terikat oleh gaya gravitasi yang terdiri atas bintang (dengan segala bentuk manifestasinya, antara lain bintang neutron dan lubang hitam), gas dan debu kosmik medium antar bintang, dan kemungkinan substansi hipotetis yang dikenal dengan materi gelap.


Kata galaksi berasal dari bahasa Yunani galaxias (γαλαξίας), yang berarti "susu", yang merujuk pada galaksi Bima Sakti (bahasa Inggris: Milky Way). Tipe-tipe galaksi berkisar dari galaksi kerdil dengan sepuluh juta (107) bintang hingga galaksi raksasa dengan satu triliun (1012) bintang, semuanya mengorbit pada pusat galaksi. Matahari adalah salah satu bintang di galaksi Bima Sakti; tata surya termasuk bumi dan semua benda yang mengorbit matahari.


Galaksi Bima Sakti yang menauingi Tata Surya kita seperti dijelaskan di atas adalah satu dari yang diperkirakan lebih dari 100 milyar (1011) galaksi pada alam semesta teramati. Sebagian besar galaksi berdiameter 1000 hingga 100.000 persec dan biasanya dipisahkan oleh jarak yang dihitung dalam jutaan persec (atau megapersec).


Ruang antar galaksi terisi dengan gas yang memiliki kerapatan massa kurang dari satu atom per meter kubik. Sebagian besar galaksi diorganisasikan ke dalam sebuah himpunan yang disebut klaster, untuk kemudian membentuk himpunan yang lebih besar yang disebut superklaster. Struktur yang lebih besar ini dikelilingi oleh ruang hampa di dalam alam semesta.


Meskipun belum dipahami secara menyeluruh, materi gelap terlihat menyusun sekitar 90% dari massa sebagian besar galaksi. Data observasi menunjukkan lubang hitam supermasif kemungkinan ada pada pusat dari banyak (kalau tidak semua) galaksi. Semua bagian langit yang dapat dijangkau oleh sains (astronomi) adalah masih sebatas langit dunia (langit pertama), dan masih relatif sangat terbatas dibanding besarnya dimensi yang terus berkembang.


Semakin besar teleskop yang dihasilkan manusia, semakin besar pula dimensi alam semesta yang dapat dijangkau. Dan itu baru langit pertama saja dari tujuh susun langit yang diberitakan Alquran. Insya Allah, penulis masih akan kembali menjelaskan tema yang berkaitan pada kajian-kajian berikut.


Kesimpulan sementara, bahwa dengan kemajuan sains dan teknologi yang tersedia saat kini, manusia sepertinya kesulitan - kalau tidak mustahil - menjangkau hakikat seluruh langit (tujuh langit), kecuali apa yang telah diberitakan Allah SWT melalui nabi penutup Muhammad SAW.


Walaupun demikian, jika sains - pada suatu saat nanti - telah mampu menjangkau skala langit pertama ini semakin bertambah luas, atau lebih dari capaian sekarang, yaitu 24 Biliun tahun cahaya, atau (1/ 10) dari seluruh luas langit pertama yang prediksikan, maka besar kemungkinan generasi-generasi mendatang akan sedikit demi sedikit menyingkap misteri luas tujuh langit dan bumi.

Dengan demikian, seperti kesimpulan kajian sebelumnya bahwa nampaknya sains masih harus menunggu waktu yang relatif lama untuk dapat mengukur luas langit pertama, kemudian berusaha mengidentifikasi enam langit yang lain plus bumi dan selanjutnya mengetahui luas riil "surga" yang dijanjikan Allah kepada orang-orang beriman dan bertaqwa.



KAJIAN SELANJUTNYA : 



KAJIAN SEBELUMNYA :  

 
Post a Comment

歓迎 | Bienvenue | 환영 | Welcome | أهلا وسهلا | добро пожаловать | Bonvenon | 歡迎

{} Thanks For Visiting {}
{} شكرا للزيارة {}
{} Trims Tamu Budiman {}


MyBukuKuning Global Group


KLIK GAMBAR!
Super-Bee
Pop up my Cbox
Optimize for higher ranking FREE – DIY Meta Tags! Brought to you by ineedhits!
Website Traffic

flagcounter

Free counters!

ADVERTISING BUSINESS

My AliExpress



I K L A N | KLIK FOTO


OWNER INFO PENERIMAAN SANTRI BARU

My Buku Kuning Global FB

BOOK FAIR ONLINE 2013

Book Fair Online

KARYA TERAKHIR PENULIS

KARYA TERAKHIR PENULIS
@ Keajaiban Angka dalam al-Qur'an, Mirqat Publishing, Cetakan I, Agustus 2010, ISBN: 978-979-1234-77-1 (BESTSELLER)
@ Mukjizat Pengobatan Herbal dalam al-Qur'an, Mirqat Publishing, Cetakan I, 2011, ISBN: 978-979-1234-78-8

Islamic Finder




Date Conversion
Gregorian to Hijri Hijri to Gregorian
Day: Month: Year

Google+ Badge

My Buku Kuning Search

Loading