My Buku Kuning Center : Kerajaan Rimba: SERIGALA & KELEDAI BERTIKAI

Friday, February 02, 2018

Kerajaan Rimba: SERIGALA & KELEDAI BERTIKAI

PADA TEMPO DOELOE dikenal sebuah negeri yang sangat subur, dipenuhi oleh kedamaian dan ketentraman, masyarakatnya makmur, serta didukung oleh pemerintahan yang bersih dan pemimpin yang adil. 

Meski rakyatnya tersusun dari berbagai jenis dan multikarakter, tetapi mereka diatur oleh undang-undang yang berlaku ketat, dihormati dan segala sesuatu yang berhungan dengan pemerintahan dan rakyat ditata dengan serapih mungkin, hingga makanan resmi negara pun ditetapkan secara merata. 


Negeri tersebut adalah Royaum Du Rimba (Kerajaan Rimba), dipimpin Raja Singa. Sang Raja Singa yang bijaksana ini memerintahkan semua penduduk hanya memakan dari nabati dan produk-produknya saja. Tidak boleh saling memakan antar sesama warga dari jenis apapun. 

Suatu hari kerajaan digemparkan oleh sebuah insiden - sebenarnya - sepele, tetapi akibatnya fatal sampai perlahan-lahan telah meruntuhkan sendi-sendi kedaulatan kerajaan, bahkan berujung pada perpecahan yang tidak dapat dihindari. 

Ketika itu disebutkan dua tokoh yang memiliki massa besar terlibat dalam perdebatan sengit tentang suatu hal yang tidak berunjung pangkal karena masing-masing mempertahankan pendiriaannya. Tokoh pertama, Mr. KELEDAI mengklaim bahwa DAUN TEBU ITU BERWARNA KUNING, sedangkan tokoh kedua Mr. SERIGALA meyakini bahwa DAUN TEBU BERWARNA HIJAU. 

Perseteruan semakin memanas, masing-masing mempertahankan argumentasinya. Dan nyaris saja terjadi tertumpahan darah kalau tidak segera dilerai dan keduanya terpaksa harus diseret ke meja hijau. 

Dipengadilan tinggi kerajaan kedua belah pihak yang bersengketa diperhadapkan disertai pengacara masing-masing dan saksi-saksi. Persidangan dipadati oleh pengunjung yang penasaran, dan sidang perkara itupun dipimpin langsung oleh hakim tertinggi kerajaan, panglima tertinggi, raja diraja Baginda yang dipertuan agung King SINGA. 

Persidangan berlangsung sangat alot karena tidak ada satu pihakpun yang mau mengalah. Sehingga akhirnya hakim besar harus mengambil keputusan tegas berdasarkan ketentuan undang-undang yang berlaku. Para hadirin antusias ingin mendengarkan keputusan terakhir dari hakim tinggi sekaligus raja besar King SINGA. Keputusan akhirnya diumumkan, tetapi ponis kali ini justru menimbulkan kontroversi dan membuat kecewa banyak kalangan. 

Hakim memutuskan ponis kurungan 2 bulan penjara bagi pihak SERIGALA, dan ponis bebas tanpa syarat bagi pihak KELEDAI. 

Tentu saja SERIGALA protes dan mengatakan: Wahai yang mulia Raja SINGA, kenapa saya dihukum padahal saya tidak bersalah, semua bukti-bukti mendukung kebenaran alasan saya bahwa memang daun tebu itu berwarna hijau, lalu dimana letak kesalahan saya? 

Raja menjawab: memang keterangan kamu benar, tetapi satu-satunya kesalahan kamu yang paling memberatkan adalah karena kamu BERDEBAT DENGAN KELEDAI YANG BODOH. Cari lawan debat dengan yang sepadan denganmu. 


HIKMAH
  1. Hindari berdebat dengan orang yang tidak memiliki wawasan tentang suatu permasalahan. 
  2. Jangan berdebat dengan orang yang panatik, baik golongan, ras, dan politik. Dan termasuk juga orang ambisius rakus. 
  3. Hindari dan jangan sama sema sekali berdebat dengan orang BODOH. 
Karena kamu selamanya tidak akan mendapatkan solusi dan penyelesaian yang melegahkan. 
Post a Comment

歓迎 | Bienvenue | 환영 | Welcome | أهلا وسهلا | добро пожаловать | Bonvenon | 歡迎

{} Thanks For Visiting {}
{} شكرا للزيارة {}
{} Trims Tamu Budiman {}


MyBukuKuning Global Group


KLIK GAMBAR!
Super-Bee
Pop up my Cbox
Optimize for higher ranking FREE – DIY Meta Tags! Brought to you by ineedhits!
Website Traffic

KUB DDIMart Syariah

ADVERTISING BUSINESS

My AliExpress



I K L A N | KLIK FOTO


OWNER INFO PENERIMAAN SANTRI BARU

BOOK FAIR ONLINE 2013

Book Fair Online

KARYA TERAKHIR PENULIS

KARYA TERAKHIR PENULIS
@ Keajaiban Angka dalam al-Qur'an, Mirqat Publishing, Cetakan I, Agustus 2010, ISBN: 978-979-1234-77-1 (BESTSELLER)
@ Mukjizat Pengobatan Herbal dalam al-Qur'an, Mirqat Publishing, Cetakan I, 2011, ISBN: 978-979-1234-78-8

Islamic Finder

Date Conversion
Gregorian to Hijri Hijri to Gregorian
Day: Month: Year

Google+ Badge

My Buku Kuning Search

Loading