My Buku Kuning Center : Mu'jizat Angka di Dalam Al Qur'an

Thursday, November 02, 2006

Mu'jizat Angka di Dalam Al Qur'an

FENOMENA ANGKA DI DALAM AL QUR'AN

(Oleh: Med HATTA)


Angka adalah suatu hal yang tidak dapat dipisahkan dari kehidupan manusia. Bagaimana tidak, setiap manusia mempunyai satu kepala, dua tangan, dua kaki, dan seterusnya. Namun hakikatnya, tidak sesederhana itu. Orang Mesir kuno pada mulanya tidak mengenal angka, karena mereka lebih memperhatikan lukisan daripada hitungan. Tulisan heroglifnya dipergunakan untuk menggambarkan sesuatu. Misalnya, seorang istri pergi, dilukiskan dengan seorang perempuan sedang berjalan, dan sakit dilukiskan dengan perempuan sedang tidur.


Ketika angka bilangan berkembang lukisanpun berulang. Saat ingin mengatakan saya datang dengan istri-istri saya berjumlah tiga orang ia melukiskan seorang laki-laki berjalan dengan gaya membungkuk diikuti tiga perempuan dengan paras jelek. Dan jika sedang berlibur bersama tiga orang kekasihnya, ia melukis laki-laki tidur bersandar pada tiga orang perempuan yang molek dan centil. Akan tetapi, masalah muncul kemudian apabila angka tersebut semakin membengkak, bagaimana seorang pedagang di Alexandaria misalnya memesan 5000 ekor ikan? sedangkan untuk menggambar 5000 ekor ikan tersebut sudah pasti akan mengkonsumsi semua kertas papirus yang ada di seluruh mesir.

Bangsa Irak yang terkenal pemalas memiliki ekspresi lain mereka menciptakan hurup bunyi. Misalnya menggambar tiga ekor ikan dengan menuliskan: tiga ekor ikan, 1000 ekor ikan dengan seribu ekor ikan. Menyusul bangsa Romawi memperkenalkan angka-angkanya yang khas dengan garis-garis horizontal, III artinya tiga, V artinya lima dan seterusnya. Namun angka-angka inipun tidak berarti luput dari kelemahan. Ia akan terbentur disaat berhadapan dengan proses hitung menghitung. Bagaimana membagi, menambah dan mengali? bagaimana menulis 20 orang wanita dengan seratus buah lidi-lidi romawi tadi? Disini dibutuhkan angka pembantu.

Hal diatas lalu disempurnakan oleh ilmuwan India dengan memperkenalkan telor sebagai indikasian angka nol. Sepuluh ribu orang India meninggal karena kelaparan menuliskan angka (1) dengan empat butir telor dibelakangnya = 10000.

Demikian ilustrasi tentang kronologi perkembangan angka berdasarkan priodiknya hingga yang kita kenal sekarang ini. Namun yang menarik untuk dikaji dari fenomena angka tersebut adanya penyebutan angka dalam al-Qur’an yang mengandung nilai kemuk’jizatan yang tidak kita dapatkan dalam kitab suci manapun.

Berikut ini penulis akan mengetengahkan beberapa contoh saja yang menggambarkan ketinggian informasi dan ilmu pengetahuan yang terkandung didalam al-Qur’an - Insya Allah - pada buletin Sayyidul Ayyam edisi lain akan saya ketengahkan contoh yang lebih spektakuler dari keagungan angka dalam al-Quran.

JC. Batler, guru besar di Colleg du France pada tahun 1982 mengemukakan penemuannya bahwa umur bumi ini diperkirakan mencapai 18 milyar tahun. Spektakulerkah ide ilmuwan perancis ini? tidak, penemuan Batler ini ternyata telah dikemukakan oleh al-Quran 14 abad yang lalu.

Contoh pertama dalam al-Quran Allah berfirman:
«sesungguhnya satu hari disisi Tuhanmu adalah laksana hitungan seribu tahun menurutmu» (Q.S :Al Hajj : 47).
Firman Allah yang lain:«Para malaikat dan Jibril naik menghadap Allah dalam sehari yang kadarnya lima puluh ribu tahun» (Q.S :Al Ma'arij : 4).

Dari kedua ayat diatas, sebagaimana kita saksikan, Allah tidak menyebutkan kalimat «lima puluh ribu tahun menurut perhitunganmu» pada ayat yang kedua karena hari yang dimaksud pada ayat tersebut adalah menurut perhitungan Allah (1 hari = 1000 tahun). Dan hari tersebut adalah umur bumi, dengan kalkulasi sebagai berikut: (50.000 x 30) x 12 = 18.000.000 hari (menurut perhitungan Tuhan), sedangkan sehari bagi Tuhan sama dengan 1000 tahun hitungan manusia seperti (Q.S :Al Hajj : 47).

Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa umur bumi semuanya adalah (50.000 x 30) x 12 = 18.000.000 hari Tuhan. Dan dikalikan 1000 tahun sama dengan (18.000.000.000) tahun manusia (baca: 18 milyar tahun).

Subhanallah…! Kalo hal ini menunjukkan suatu indikasi yang benar, maka penyebutan angka di dalam Al Qur'an sungguh merupakan mu'jizat yang sangat luar biasa.

Contoh kedua, Firman Allah yang berbunyi:«Dan mereka tinggal dalam goa mereka tiga ratus tahun dan ditambah sembilan tahun» (QS. Al Kahfi: 25).

Apakah rahasiah dari kalimat tiga ratus tahun ditambah sembilan tahun? kenapa Allah tidak menyebutkan langsung bahwa mereka tinggal di dalam goa selama 309 tahun? Ternyata dalam konteks ini Al Qur'an menyingkap rahasi dua penanggalan yang lumrah di pakai oleh umat manusia sekaligus yaitu Hujriyah dan Masehi (baca: Penanggalan Islam dan Penanggalan umum). Jika dihitung dalam penanggalan Masehi, maka Ashabul Kahfi (penghuni goa) berdiam di goa selama 300 tahun, sementara kalau dihitung dalam penanggalan Hijriyah, maka mereka berdiam di sana selama 309 tahun. Masehi lebih dahulu di sebutkan dari Hijriyah karena penanganggalan Masehi lebih tua dari penanggalan Hijriyah. Penjelasannya:

* 300 tahun Masehi = 300 x 365,2422 hari = 109572,66 hari
* 300 tahun Hijriah = 300 x 354,36056 hari =106310,11 hari

Perbedaan jumlah hari keduanya adalah 3262,55 hari. Maka jumlah tahun bagi keduanya adalah sebagai berikut:

@ 3262,55 : 354,36056 = 9,20669 tahun Hijriah (9 tahun)
@ 3262,55 : 365,2422 = 8,93256 tahun Masehi (88,9 atau 9 tahun).

Disini jelas bahwa Allah ingin mengenalkan kepad manusia dua konsep penanggalan dan menyerahkan kepada manusia untuk memilih penanggalan yang menentramkan jiwa, kendatipun penanggalan Hijriah lebih spesifik milik umat islam, sabda Rasulullah : "janganlah senang meniru orang yahudi" wallahu'aalambishawab….


Note: * Di saring dari Scripsi Licence Penulis tentang "Fenomena Angka di dalam Al Qur'an Dan Indikasinya", Univ. Al Qarawuyin Fak. Usuluddin Tetouan, Thn. 1999. "
Post a Comment

歓迎 | Bienvenue | 환영 | Welcome | أهلا وسهلا | добро пожаловать | Bonvenon | 歡迎

{} Thanks For Visiting {}
{} شكرا للزيارة {}
{} Trims Tamu Budiman {}


MyBukuKuning Global Group


KLIK GAMBAR!
Super-Bee
Pop up my Cbox
Optimize for higher ranking FREE – DIY Meta Tags! Brought to you by ineedhits!
Website Traffic

flagcounter

Free counters!

ADVERTISING BUSINESS

My AliExpress



I K L A N | KLIK FOTO


OWNER INFO PENERIMAAN SANTRI BARU

My Buku Kuning Global FB

BOOK FAIR ONLINE 2013

Book Fair Online

KARYA TERAKHIR PENULIS

KARYA TERAKHIR PENULIS
@ Keajaiban Angka dalam al-Qur'an, Mirqat Publishing, Cetakan I, Agustus 2010, ISBN: 978-979-1234-77-1 (BESTSELLER)
@ Mukjizat Pengobatan Herbal dalam al-Qur'an, Mirqat Publishing, Cetakan I, 2011, ISBN: 978-979-1234-78-8

Islamic Finder




Date Conversion
Gregorian to Hijri Hijri to Gregorian
Day: Month: Year

Google+ Badge

My Buku Kuning Search

Loading