My Buku Kuning Center TARO ADA TARO GAU: SILSILAH PARA NABI, RASUL DAN BANGSA-BANGSA DUNIA

Tuesday, January 31, 2012

SILSILAH PARA NABI, RASUL DAN BANGSA-BANGSA DUNIA

SILSILAH PARA NABI, RASUL DAN BANGSA-BANGSA UMAT MANUSIA DI DUNIA MENURUT AL-QUR'AN
Oleh: Med HATTA
Sepakat seluruh ahli teologi, ahli sejarah dan ahli-ahli sains lainnya, bahwa manusia pertama yang mengisi planet bumi ini adalah pasangan ayahbunda Adam dan Hawa. Namun, tidak ada catatan pasti kapan kedua bapak manusia tersebut mulai mendiami permukaan bumi kecuali hanya ada beberapa konfirmasi yang telah disebutkan di dalam al-Qur'an, menceritakan awal penciptaan Adam, dari mana dia diciptakan. Kemudian diciptakan pula isterinya Hawa, bagaimana mereka berdua menjalani hidup di surga dan beradu kejeniusan dengan malaikat, sampai perseteruan mereka dengan Iblis, hingga akhirnya takdir Allah menentukan kedua bangsa ciptaan Allah tersebut diusir dari surga untuk menjadi musuh abadi di dunia. 



Allah berfirman:
وَإِذْ قَالَ رَبُّكَ لِلْمَلائِكَةِ إِنِّي جَاعِلٌ فِي الأرْضِ خَلِيفَةً
Artinya: “Ingatlah ketika Tuhanmu (Muhammad) berfirman kepada para malaikat: “Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di muka bumi.... (QS: 02: 30)
Allah SWT di dalam Ilmu-Nya telah merencanakan penciptaan bapak manusia dan memposisikannya sebagai pemimpin segala makhluk di muka bumi (khalifa), keputusan tersebut diumumkan Allah kepada segenap Malaikat, hanya saja pada mulanya para hamba Allah yang paling patuh itu, dengan otak malaikatnya menyangsikan kapability manusia sanggup mengemban tugas berat tersebut. Maka Allah SWT meyakinkan kepada mereka, berfirman: "Sesungguhnya Aku mengetahui apa yang tidak kamu ketehui", yaitu sambungan ayat tadi.
Proses Penciptaan Adam (manusia):
Kemudian untuk kedua kalinya para Malaikat kembali dikagetkan dengan titah Allah kepada mereka, berfirman:
إِذْ قَالَ رَبُّكَ لِلْمَلائِكَةِ إِنِّي خَالِقٌ بَشَرًا مِنْ طِين، إِذَا سَوَّيْتُهُ وَنَفَخْتُ فِيهِ مِنْ رُوحِي فَقَعُوا لَهُ سَاجِدِينَ
Artinya: “(ingatlah Muhammad) ketika Tuhanmu berfirman kepada malaikat: “Sesungguhnya Aku akan menciptakan manusia dari tanah”. Maka apabila telah Kusempurnakan kejadiaannya dan Kutiupkan kepadanya roh ciptaan-Ku, maka hendaklah kamu sujud memberi hormat kepadanya”.
Para malaikat kaget bukan karena perintah sujud kepada makhluk yang lebih rendah materi penciptaaya dari pada materi asal mereka yaitu cahaya, sedangkan makhluk baru ini hanya dari tanah kering yang tak ubahnya laksana Tagine Maroko atau tungku tanah liat yang dipakai memasak jaman dulu. Bagi malaikat apapun diperintahkan Allah kepada mereka pasti dikerjakan...
Imperium Pertama di Permukaan Bumi di Mulai:
Setelah Allah SWT mempermaklumkan kepada malaikat kehendak-Nya menciptakan Adam untuk diposisikan menjadi khalifah di planet bumi, maka ketika Adam dan ibunda Hawa menginjakkan kaki dipermukaan bumi, imperium pertama bumipun mulai ditancapkan. Dan syariat Allah pun sudah harus ditegakkan, oleh karena itu Allah senantiasa memberikan bimbingan-Nya kepada Adam melalui wahyu-wahyu-Nya, seperti dalam firman Allah:
إِنَّ الله اصْطَفَى آدَمَ وَنُوحًا وَآلَ إِبْرَاهِيمَ وَآلَ عِمْرَانَ عَلَى الْعَالَمِينَ
Artinya: “Sesungguhnya Allah telah memilih Adam, Nuh, keturunan Ibrahim dan keturunan Imran melebihi segala umat (di masanya masing-masing) (QS: 03: 33)
Keturunan Adam yang melestarikan kehidupan umat manusia hingga sekarang:
Khalifah Adam dan permaisurinya Hawa mulai menata kehidupan baru mereka di istana bumi, bertanggung jawab masing-masing menghalau iblis yang senantiasa ingin menggagalkan misi mereka, disamping itu mereka berdua juga dituntut untuk melestarikan keturunan umat manusia di muka bumi. Menurut beberapa riwayat bahwa Adam dan Hawa setiap kali melahirkan bayinya selalu kembar emas (Laki-laki dan perempuan), oleh karena itu fiqhi munakahat mereka mewajibkan kawin silang, putra pertama menikahi kembaran adiknya begitu pula sebaliknya dan seterusnya, hingga berkembang biak keturunan umat manusia pada fase-fase awal.

Masa itu dikerajaan Adam belum ada pencatatan sipil dan memang belum diperlukan saat itu, sehingga tidak ditemukan arsip yang mencatat berapa anak yang di lahirkan Khalifah Adam dan permaisurinya. Al-Qur'an hanya mencatat tentang ritual pengorbanan yang dilakukan oleh dua putra Adam, yaitu Habil dan Qabil, karena bertikai ingin mengawini gadis kembaran masing-masing, masa itu bertentangan dengan fiqhi mereka. Akhirnya Khalifah Adam menengahi dengan memerintahkan masing-masing munajat memohon petunjuk dengan mempersembahkan kurban kepada Allah. Kurban Habil diterima disisi Allah karena disertai dengan ketulusan hati dan niat yang baik, sedangkan kurban Qabil ditolak karena dipenuhi dendam dan dengki. Pada akhirnya terjadi kriminal terbesar pertama dimuka bumi, Qabil dengan dendamnya membunuh dan menumpahkan darah saudaranya sendiri dan menyesal sampai hari kiamat....

Kisah-kisah Adam as selengkapnya di dalam al-Qur'an, baca: (QS: 2: 30-38; 3: 33, 84; 6: 2; 7: 11-12, 19-34; 15: 28, 33; 19: 59; 20: 22, 115-122; 22: 5; 23: 12; 30: 20; 32: 7; 35: 11; 38: 71, 76; 40: 67).
Silsilah 25 Rasul, beberapa orang nabi dan tokoh-tokoh monumental lainnya:
Adapun putra mahkota satu-satunya yang diabadikan dalam sejarah, pewaris tahta Adam dan meneruskan keturunan umat manusia sampai sekarang ini adalah Nabi SHETS, kemudian dari keturunan keempat Sheth yang bernama Yartid menurunkan nabi dan rasul Allah selanjutnya setelah Adam as, yaitu nabi IDRIS as rasul ke-2.  Lihat: (QS: 19: 56-57; 21: 85).

Nabi Idris dan pasangannya melahirkan Malulsakh, kemudian dari Malulsakh terlahir Lamik yang kemudian Lamik inilah menurunkan langsung seorang nabi dan rasul besar, yaitu NUH as. rasul ke-3 setelah Adam dan Idris as. Baca: (QS: 3: 33; 4: 163; 6: 84; 7: 59-64; 10: 71-72; 11: 25-48; 14: 9; 17: 3; 19: 58; 21: 76; 22: 42; 23: 23-29; 25: 37; 26: 19, 105-120; 54: 9-14, 13; 29: 14-15; 37: 76-82; 38: 12; 40: 31; 42: 30; 50: 12; 54: 15-16; 57: 26; 71: 1-27; 79: 49).

Nabi Nuh dikenal juga sebagai bapak kedua manusia setelah Adam as, karena pada masanya terjadi Bah besar yang memusnahkan hampir semua umat manusia dan makhluk-makhluk lain, kecuali segelintir saja dari keluarga dan pengikut Nuh serta beberapa pasang jenis hewan, unggus dan selainnya, yang ikut dalam perahu penyelamat Nuh. Nuh diperkirakan hidup pada: 3900 - 2900 SM, umur panjang itu hampir semuanya, yaitu 950 tahun dipergunakan berda'wak ke jalan Allah (Lihat: QS. 29: 14). Namun sedikit saja kaumnya yang menerima da'wahnya sehingga Allah memberikan siksaan kepada orang-orang kafir dengan Bah raksasa tersebut.

Nabi Nuh as mempunyai tiga putra yang terkenal, tapi hanya satu yang mewaris tahtanya dan melahirkan semua rasul setelahnya sampai kepada rasul dan nabi besar kita Muhammad SAW. Putra Mahkota tersebut adalah SAM BIN NUH. Adapun putra-putra Nuh as dan pewarisnya yang menurunkan para rasul pembawa risalah, sebagi berikut:
  1. HAM: Yang diyakini menurunkan bangsa-bangsa: Sudan, Sind, India, Qibti-Mesir dan lain-lain...
  2. YAFETH: Dia diyakini menurunka bangsa-bangsa: Turki, Cina, Ya'juj & Ma'juj dan lain-lain....
  3. SAM: Terakhir ini sebagaimana telah disebutkan tadi sebagai pewaris ayahandanya Nuh, menurunkan dua putra pelanjut, yang dari keduanya lahir para rasul, nabi dan bangsa-bangsa besar di masanya. Kedua putra SAM bin Nuh adalah:

PERTAMA: Iram; 
yang ada disebutkan sifatnya di dalam al-Qur'an, Iram yang mempunyai menara raksasa sebagaimana diceritakan al-Qur'an, menurunkan dua bangsa yang sangat besar dan kuat, yang juga dua-duanya disebutkan di dalam al-Qur'an, yaitu Add  dan Tsamud. Kedua putra Iram yang kelak menurunkan kedua bangsa raksasa itu adalah:
  • Aush, menurunan secara berturut-turut: Add - Khulud - Raya dan Abdullah, yang terkhir ini menurunkan langsung rasul Allah yang ke-4, yaitu HUUD as (2500 - 2200 SM), yang akhirnya umatnya ditimpakan bencana karena tidak menuruti dakwah rasul Allah Huud as. Kemudian dari Huud cucu Add bin Aus bin Iram bin Sam, menurunkan rasul Allah yang ke-7, yaitu LUTH as (1861-1686 SM), yang satu masa dengan nabi Ibrahim as dan juga Lukman al-Hakim yang kisah kebijakannya diabadikan di dalam al-Qur'an. Namun, lagi-lagi umat Luth inipun mendapatkan bencana besar dari Allah karena mengingkari da'wah rasul-Nya Luth as. Dan dari keturunan Luth dengan rentang waktu yang cukup panjang, menurunkan bangsa-bangsa non-Arab dari garis keturunan SAM, seperti: (Babilon, Achor, Kan'an dll...). 
  • 'Ars, yang terakhirni menurunkan langsung bangsa Tsamud. Dari keturunan kelima Tsamud bernama Abir menurunkan langsung rasul Allah yang ke-5, yaitu SHALEH as (2000 - 1900 SM), yang akhirnya umatnya juga kena siksaan Allah karena kafir. Maka dengan demikian keturunan Iram bin Sam bin Nuh sudah selesai riwayat kerasulannya sampai di sini.Yang penting dicatat, bahwa bangsa-bangsa dari keturunan Iram bin Sam bin Nuh ini adalah sarat dengan bencana karena kesombongan dan keangkuhan mereka.

KEDUA: Arfakhshad; 
yang terakhir inilah yang kemudian menurunkan rasul-rasul Allah berikutnya sampai kepada rasul penutup nabi besar Muhammad SAW, dari anak Sam bin Nuh. Dari keturuna ketujuh Arfakhshad yang bernama Azar menurunkan langsung nabi dan rasul Allah yang paling legendaris, yaitu IBRAHIM as (1861-1686 SM), rasul Allah yang ke-6. Dan dari Keturunan Arfakhshad ini juga lahir pembangkan ketuhanan terbesar di dunia raja Namrud.

Nabi Ibrahim juga dikenal dengan Bapak para nabi dan rasul, karena dialah yang menurunkan rasul-rasul selanjutnya hingga sampai kepada nabi besar kita Muhammad SAW. Sebagaimana juga dia dikenal sebagai Bapak monoteisme, yang mempercayai hanya ada satu Tuhan. Dan ajarannya ini yang diikuti oleh para rasul selanjutnya hingga sekarang, mulai dari Yahudi, Nasrani sampai kepada agama penutup yaitu Islam.

Kemudian Nabi Ibrahim as menurunkan tiga orang putra, dua di antaranya menjadi rasul, yaitu ISMAIL rasul ke-8 dan ISHAQ rasul yang ke-9, satu lagi putra Ibrahim bernama Madayan menurunkan rasul yang ke-12, yaitu SYUAIB as. Maka ini juga sebabnya nabi Ibrahim disebut sebagai Bapak para nabi dan rasul karena ketiga putranya masing-masing menurunkan rasul untuk bangsa yang berbeda-beda. Adapun putra-putra Ibrahim tersebut, penulis susun dari putra nomor dua, sebagai berikut:

ISHAQ as, rasul yang ke-9 untuk Bani Israil: Menurunkan dua putra kembar, satu di antaranya mewarisinya menjadi rasul sesudahnya langsung, yaitu YA’QUB rasul ke-10, dari kedua putra kembar Ishaq ini masing-masing menurunka nabi dan rasul-rasul Bani Israil, sebagai berikut:
  1. Eish: Menurunkan secara turun-temurun, masing-masing: Rum, Tarekh, Amose. Kemudian dari keturunan ketiga Amose ini menurunkan langsung rasul yang ke-13, yaitu AYYUB as, kemudian Ayub menurunkan putranya yang kelak menjadi rasul yang ke-14, yaitu ZULKIFLI as. Kedua bapak dan anak ini diutus Allah SWT menjadi rasul untuk Bangsa Syam (Demaskus-Suria sekarang).
  2. YA’QUB as: Dia disebut juga sebagai Bapak Bani Israil, menurunkan 12 orang putra satu di antaranya menjadi rasul langsung sesudahnya, yaitu YUSUF as rasul yang ke-11

Putra-putra Ya’qub lainnya yang akan disebutkan disini selain Yusuf di atas hanya tiga saja yang masing-masing menurunkan rasul-rasul Bani Israil, penulis urut dari yang paling kecil, sebagai berikut:
  • Benyamin: Dia adalah saudara kandung Yusuf seibu dan sebapak, dia jugalah satu-satunya keturunan Ya’qub yang menurunkan rasul di luar dari bani Israil. Benyamin menurunkan Abumatta, kemudian Matta dan menurunkan YUNUS as, rasul yang ke-21 untuk bangsa Ninui – Irak.
  • Lawi: Menurunka Kohath, kemudian Imran yang melahirkan dua putra masing-masing menjadi rasul yang ke-15 dan 16, yaitu MUSA (1436 SM) dan HARUN.  Selanjutnya dari Harun menurunkan Izar, kemudian Fahnaz yang menurunkan dua putra masing-masing: Pertama, Yasin menurunkan ILYAS as, rasul ke-19, dan kedua, Ukhtub menurunkan ALIYASA as, rasul ke-20.
  • Yahudza: Menurunkan Bares – Hasrun – Raum – Ummanizab – Yauksaun – Salmun – Yuar – Ufiz, Isya dan ‘Uwaid yang menurunkan rasul ke-17, yaitu DAUD as, kemudian dari Daud lahir putranya SULAIMAN as, rasul ke-18. Lalu dari Sulaiman secara terpisah menurunkan ZAKARIA as rasul ke-22, kemudian menurunkan secara langsung YAHYA as rasul ke-23. Dari garis lain Sulaiman juga menurunkan: Hezekia – Heli yang menurunkan Imran, lalu menu menurunkan bunda Maryam selanjutnya menurunkan ISA as, rasul ke-24

Madyan: Putra Ibrahim yang menurunkan Bangsa yang membawa namanya sendiri yaitu Madyan, kemudian secara tidak langsung menurunkan Safyun yang menurunkan langsung nabi SYUAIB as (Abad ke-16 SM), rasul ke-12 untuk Bangsa Arab jauh.

SMAIL as: Adalah putra pertama nabi Ibrahim as dari Ibu Hajar, di dikenal juga dengan Bapak Bangsa Arab, dia diutus untuk Bangsa Jurhum (Yaman dan Arab lainnya). Dari keturunan ke-61 Ismail lahirlah penghulu para nabi dan rasul, yaitu rasul penutup nabi besar MUHAMMAD SAW. (Lihat: Tabel Silsilah rasul di atas).
Artikel yang berhubungan: 
  1. Memperingati Maulid Nabi (Islam antara Dahulu dan Sekarang) 
  2. Memperingati 14 Abad Kelahiran Peradaban Manusia Modern
  3. Maulid Nabi dan Semangat Perjuangan 
  4. Israa dan Mi'raj Melumpuhkan Sistem Digital 
  5. Sains, Riset dan Observasi Ilmiah Sendi Utama Kebudayaan Islam 
  6. Al-Qur'an Kampanye Anti Miras 
  7. Seorang Mohajer Fakir 
  8. Sendi-Sendi Kebudayaan dalam Islam 
  9. Bumi Allah Amat Luas Maka Berhijrah-lah 
  10. Sejarah Peringatan Maulid Nabi di Maroko 
  11. 1 Jam Dimurka Gurutta Ambo Dalle 

Post a Comment

歓迎 | Bienvenue | 환영 | Welcome | أهلا وسهلا | добро пожаловать | Bonvenon | 歡迎

{} Thanks For Visiting {}
{} شكرا للزيارة {}
{} Trims Tamu Budiman {}



MyBukuKuning Global Group



KLIK GAMBAR!

Super-Bee

Pop up my Cbox

Optimize for higher ranking FREE – DIY Meta Tags! Brought to you by ineedhits!
Website Traffic

flagcounter

Free counters!
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
<> DAFTAR ISI <>KLIK DI SINI<> MENU <>

ADVERTISING BUSINESS

My AliExpress



PENGOBATAN LANGSUNG DENGAN HERBAL ALAMI | KLIK FOTO


PENGOBATAN LANGSUNG DENGAN HERBAL ALAMI GEMPUR..! 75 Penyakit Dengan Kulit Manggis (Xamthone)

Recent Posts

My Buku Kuning Global FB

Top 10 My Buku Kuning (30 Hari Terakhir):

BOOK FAIR ONLINE 2013

Book Fair Online

Google+ Badge

KARYA TERAKHIR PENULIS

KARYA TERAKHIR PENULIS
@ Keajaiban Angka dalam al-Qur'an, Mirqat Publishing, Cetakan I, Agustus 2010, ISBN: 978-979-1234-77-1 (BESTSELLER)
@ Mukjizat Pengobatan Herbal dalam al-Qur'an, Mirqat Publishing, Cetakan I, 2011, ISBN: 978-979-1234-78-8

Islamic Finder




Date Conversion
Gregorian to Hijri Hijri to Gregorian
Day: Month: Year

My Buku Kuning BlogUpp


Authentic Blog, featured by BlogUpp

My Buku Kuning Search

Loading