My Buku Kuning Center : SIRAH NABAWIYAH X (HIJRAH KE HABASYAH - AFRIKA):

Saturday, March 23, 2013

SIRAH NABAWIYAH X (HIJRAH KE HABASYAH - AFRIKA):


Materi Sirah Nabawiyah (10)
Untuk Mahasiswa Semester II (2012-2013)
Hijrah ke Habasyah (Ethopia - Afrika)
Dosen: Med HATTA

بسم الله الرحمن الرحيم

الحمد لله الذي بنعمته تتم الصالحات، وبعد!

Hijara Pertama dalam Islam:
Dalam suasana sulit disiksa dan diteror, serta ketidak berdayaan kaum muslimin membela dirinya sendiri, maka rasulullah SAW menyarankan kepada mereka untuk berhijrah ke Habasyah (sekarang Ethopia – Afrika), nabi bersabda: “Jika kalian berhijrah ke Habsyah, maka di sana kalian akan menemukan seorang raja yang di negerinya tidak terzalimi seorang pun di sisinya, dan negeri itu cukup  kondisif sampai Allah menjadikan jalan yang tebaik bagi kalian”.


Maka berhijrahlah orang-orang Islam ke Habasyah takut terjadi mala petaka yang lebih besar dan berlari kepada Allah demi menjaga agama mereka, maka dikenal-lah kemudian sebagai hijrah pertama di dalam sejarah Islam. Hijrah umat Islam ke Habasyah terjadi pada dua fase: Pertama, pada bulan Rajab tahun ke-5 dari kerasulan; kedua, pada bulan Syawal di tahun yang sama, dan menurut riwayat bahwa rombangan hijrah kaum Muslimin pada waktu itu terdiri dari 11 orang laki-laki dan 4 orang wanita.

Mereka keluar dari kota Makkah secara sembunyi-sembunyi, di antaranya ada yang mengendarai dan sisaanya berjalan kaki sampai ke sebuah dermaga kecil di pesisir laut Merah yang dikenal kemudian dengan nama pelabuhan “Syibah”. Lalu Allah memudahkan perjalanan umat Islam dengan tersedianya di sana dua kapal dagang yang segera mengangkut mereka ke pulau Afrika dengan ongkos setengah Dirham saja, sehingga mereka terbebas dari kejaran Quraisy yang mengikutinya dari belakang.

Negeri Habasyah bukanlah tempat yang aneh bagi penduduk Makkah, mereka telah lama balak-balik berdagang ke sana dan pasar-pasarnya merupakan pasar potensial bagi para pelaku bisnis Makkah, mereka sangat menyukai negeri itu dan selalu mendapatkan keuntungan yang berlimpah dari produk-produk yang ditawarkannya.

Begitu pula warga Makkah bagi orang-orang Habasyah mempunyai kedudukan istimewa, mereka memandangnya sebagai “kekasih Allah” yang selalu mendapatkan perlindungan dari Allah. Penduduk Habasyah masih selalu mengenang peristiwa tentara gajah, di mana pada waktu itu - atas perlindungan Allah – tentara Abrahah mengalami kehancuran, dan Allah menyelamatkan Makkah serta Baitullah dari keganasan pasukan gajah Abrahah.

Disamping itu, penduduk Habasyah juga dikenal beragama Masehi yaitu salah satu agama samawi yang meyakini ke-Esa-an Tuhan. Dengan pertimbangan-pertimbagan di atas dan lain sebagainya, maka rasulullah SAW memilih negeri Habasyah sebagai tempat hijrah bagi Umat Islam.

Di sana-lah orang-orang Islam memperoleh perlakuan yang baik dari masyarakat Habasyah, akan tetapi setelah mereka berdiam di sana selama lebih dari 3 bulan, sebagian di antaranya kembali lagi ke Makkah untuk melakoni aktifitasnya semula dengan harapan tidak mendapatka lagi teror dan penyiksaan dari Quraisy. Namun sebaliknya terjadi, Quraisy semakin gencar melakukan pengejaran dan penyiksaan terhadap mereka maka kembali lagi sebagian dari mereka ke Habasyah dan disertai umat Islam yang lain, lalu disebut hijrah Habasyah kedua.

Hijrah Habasyah kedua bagi umat Islam ini tidak terjadi sekali perjalanan saja namun disusul beberapa kali perjalanan selanjutnya, karena semakin ketatnya penyergapan Quraisy dan mereka telah memberlakukan embargo terhadap rasulullah SAW dan keluarga bani Hasyim di dalam komunitas Abu Thalib. Sehingga dengan demikian bertambah jumlah yang berhijrah ke Habasyah menjadi 103 orang, dengang perincian: 78 kaum laki-laki, 17 Perempuan, dan 8 orang anak-anak. Dan di antara tokoh besar yang berada dalam kelompok hijrah ini adalah Ja’far bin Abu Thalib. (Lihat: Sirah Ibn Hisyam).

Sementara bagi sejarahwan yang mengamati nama-nama Kabilah Arab yang ikut berhijrah ke Habasyah, menemukan bahwa kelompok ini telah meliputi semua Kabilah Arab Makkah; di antaranya:
  • Bani Hasyim terdapat dua orang (laki dan perempuan);
  • Bani Umayyah: 3 laki-laki dan 3 perempuan;
  • Bani Asad bin Abdel’uzza: 2 orang (laki dan perempuan);
  • Banu Huzail: 4 orang laki-laki;
  • Banu Tamim: 2 laki-laki dan 1 perempuan;
  • Bani Makhzum: 8 orang laki-laki dan seorang perempuan:
  • Bani jamah: 7 laki-laki, 3 perempuan, dan 5 orang anak-anak;
  • Bani Saham: 14 orang laki-laki;
  • Bani Ali: 4 laki-laki, seorang perempuan, dan seorang anak-anak;
  • Bani ‘Amir: 8 laki-laki dan 3 perempuan;
  • Bani al-Harits: 8 orang laki-laki.
  • Dll,,,,
Umat Islam imigran ini hidup selayaknya di Habasyah, mereka bekerja sebagai diberbagai sektor usaha seperti pertanian, pedagangan, dan industri. Mereka menekuni kehidupan barunya dengan prilaku yang baik dan mematuhi undang-undang negara yang berlaku serta menghormati warga setempat, maka orang-orang Habasyah pun mencintai mereka dan memperlakukannya dengan baik.

Begitu pula raja an-Najjasyi sangat memuliakan mereka dan mengumumkan terang-terangan atas perlindungannya terhadap mereka, maka mereka pun melakukan syariat agamanya dengan penuh kebebasan tanpa ada penyiksaan dan penindasan.

Adapun Quraisy tentu mereka tidak akan mendiamkan begitu saja keberadaan umat Islam di negeri Habasyah dengan tenang,  mereka selalu berusaha mengacaukan keamanan dan ketenteraman umat Islam, lalu mereka mengutus ‘Amr bin al-‘Ash dan Abdullah bin Rabi’ah ke raja an-Najjasyi dan pendeta-pendeta Habasyah dengan membawa hadiah yang banyak, dan mengatakan:

“Sungguh telah mengambil suaka ke negerimu sekelompok orang-orang bodoh, mereka telah meninggalkan agama kaumnya dan tidak memilih agamamu, bahkan mereka membawa agama baru yang tidak kami akui dan tentu juga kamu. Oleh karena itu kami mengutus kepadamu pembesar kaumnya agar engkau mengembalikan mereka kepadanya karena mereka adalah penghulu orang-orang itu dan lebih mengetahui eksestensi mereka”.

Namun raja an-Najjasyi menolok mengembalikannya kepada mereka sebelum menanyakan kepada mereka prihal agama dan nabinya, setelah mengetahui identitas agama dan nabinya maka raja an-Najjasyi pun meminta mereka membacakan sebagian dari al-Qur’an, lalu Ja’far bin Abu Thalib membacakan kepadanya awal surah Maryam, dan terharulah an-Najjasyi dan mengatakan: “Sesungguhnya inilah yang di bawa oleh Isa tentu keduanya keluar dari sumber yang satu, maka demi Allah saya tidak akan menyerahkan mereka kepada kalian (utusan Quraisy)”.

Selanjutnya ‘Amar bin al-‘Ash berbohong kepada raja an-Najjasyi agar dia bisa mengelabuinya dan mengatakan: Sesungguhnya mereka itu telah mengumpat Isa bin Maryam dan mengatakan terhadapnya sesuatu yang amat nista. Lalu an-Najjasyi menkonfirmasikan atas tuduhan itu dan dijawab oleh Ja’far: Sesungguhnya Isa adalah hamba Allah, rasul, ruh Allah, dan kalimat-Nya yang dihembuskannya kepada Maryam al-Uzara, maka seketika an-Najjasyi memukulkan tangannya di lantai seraya mengulang-ulang ucapan Ja’far.

Kemudian berkata: Demi Allah bahwa Isa bin Maryam tidak lain adalah seperti apa yang kamu katakan, maka bangkitlah dan kalian aman di negeriku, barang siapa yang mecela kalian akan dikenakan denda, setelah itu an-Najjasyi mengembalikan kepada kedua utusan (‘Amr dan Abdullah) semua hadiah-hadiah dan mengatakan kami tidak butuh semua ini. Demikianlah kedua utusan Quraisy itu pulang ke Makkah dengan membawa kekecewan yang mendalam dari negeri Habasyah, adapun orang-orang Islam menikmati keamanan dan kedamaian serta bebas menunaikan syariat agamanya tanpa ada tekanan.

Umat Islam imigran tinggal di negeri Habasyah hingga tahun ke-7 Hijriah, maka rasulullah SAW mengutus delegasi khusus untuk menjemput mereka lalu mereka pun pulang dan Allah mengizinkan umat Islam eksvansi ke Khaibar. Maka pada saat itulah rasulullah SAW merasa bahagia dan bersabda: “Demi Allah, aku sudah tidak tau lagi membedakan mana di antara keduanya yang lebih membahagiakan diriku, apakah karena pembebasan Khaibar atau kedatangan kembali Ja’far”... (BERSAMBUNG | Klik DiSini).
Materi Sebelumnya:
  1. Kebutuhan Manusia Terhadap Agama
  2. Pengantar Sirah Nabawiyah
  3. Sirah Nabawiyah II (Periode Makkah I) 
  4. Sirah Nabawiyah III (Karir Nabi Muhammad SAW)  
  5. Sirah Nabawiyah IV (Menikah dengan Khadijah)  
  6. Sirah Nabawiyah V (Periode Makkah II)  
  7. Sirah nabawiyah VI (Dakwah Islam di Mulai)  
  8. Sirah Nabawiyah VII (Penolokan Quraisy Terhadap Dakwah)  
  9. Sirah Nabawiyah VIII (Penentangan Terbuka dan Penyiksaan Fisik)  
Post a Comment

歓迎 | Bienvenue | 환영 | Welcome | أهلا وسهلا | добро пожаловать | Bonvenon | 歡迎

{} Thanks For Visiting {}
{} شكرا للزيارة {}
{} Trims Tamu Budiman {}


MyBukuKuning Global Group


KLIK GAMBAR!
Super-Bee
Pop up my Cbox
Optimize for higher ranking FREE – DIY Meta Tags! Brought to you by ineedhits!
Website Traffic

flagcounter

Free counters!

ADVERTISING BUSINESS

My AliExpress



I K L A N | KLIK FOTO


OWNER INFO PENERIMAAN SANTRI BARU

My Buku Kuning Global FB

BOOK FAIR ONLINE 2013

Book Fair Online

KARYA TERAKHIR PENULIS

KARYA TERAKHIR PENULIS
@ Keajaiban Angka dalam al-Qur'an, Mirqat Publishing, Cetakan I, Agustus 2010, ISBN: 978-979-1234-77-1 (BESTSELLER)
@ Mukjizat Pengobatan Herbal dalam al-Qur'an, Mirqat Publishing, Cetakan I, 2011, ISBN: 978-979-1234-78-8

Islamic Finder




Date Conversion
Gregorian to Hijri Hijri to Gregorian
Day: Month: Year

Google+ Badge

My Buku Kuning Search

Loading